Passion is Overrated

Kurang lebih beberapa belas tahun lalu, passion dipandang sangat penting. Bahkan, nyaris segalanya dalam berkarya. Lewat tulisan ini, mari pelajari cara memvalidasi passion supaya kita tidak terjebak dengan eutopia olehnya.

Katanya sih begitu. Passion is overrated. Tapi kini saya setuju. Awalnya saya sangat mendewa-dewakan passion. Bukan apa-apa. Kita menghabiskan berjam-jam waktu untuk bekerja (dan mencari uang), bagaimana bisa kita tidak bahagia setelah menghambur-hamburkan sekian jam tersebut setiap harinya? So, I conclude that passion is important for me, at least for my own happiness.

Sampai akhirnya kemudian saya mulai menyadari bahwa saya harus tumbuh. Bukan sekadar pribadi saya sendiri, tetapi juga menumbuhkan istri dan anak-anak saya. Dengan kata lain, menumbuhkan keluarga saya. Ada kewajiban-kewajiban sangat mendasar yang mereka butuhkan. Pangan, sandang, papan. Di sisi lain, ada kebutuhan maupun keinginan lain dari mereka yang datang kepada saya dengan nominal label harga tertentu. Bukan sekedar tertentu, melainkan harga mati yang tidak bisa ditawar lagi. Yang saya harus membayarnya.

Akhirnya, bagi saya sendiri, saya juga harus memiliki target kuantitatif yang jelas dan transparan. Untuk menutupi dan mencukupi berbagai kebutuhan dan keinginan tersebut tadi. Di sisi lain, mengakomodasi aspirasi keluarga kecil saya juga berarti bertumbuh dan berkembang bersama mereka secara sosial (dengan siapa kami berteman dan berhubungan) maupun ekonomi (bagaimana kami memperoleh uang dan mempertahankan gaya hidup).

Itulah alasan pertama passion is overrated. Karena bila kita egois hanya memikirkan passion dan kebahagiaan kita sendiri saja, maka kita sudah memberi nilai yang berlebihan (overrated) pada passion. Padahal, selaku suami dan ayah yang –katanya– bertanggung jawab, kita tidak boleh egois. Keluarga kita adalah pelanggan utama (prime customer) kita, yang harus kita rawat dan tumbuhkan. Dan passion tidak melakukan keduanya. Karya dan hasil nyata –berupa uang– yang mampu melakukannya.

BACA JUGA:  Jangan Fokus

Alasan kedua, adalah kita terlampau cepat menilai apa sebenarnya passion kita. Terlalu instant dalam menentukan dan memutuskan aktifitas/hobi apa yang ingin kita jalani. Terutama yang menghasilkan uang. Passion yang kira-kira menghabiskan banyak waktu, baik waktu sibuk maupun waktu senggang dan tetap menghasilkan.

Validasi Passion

Padahal validasi wajib dilakukan terhadap yang kita sebut “passion”. Beberapa periksa ulang yang harus dikerjakan:

  • Apakah ini passion sesaat (1-2 tahun saja) atau benar-benar yang ingin kita lakukan berpuluh-puluh tahun dalam hidup kita?
  • Apakah kita hanya ingin tampak keren (cool) dengan apa yang kita kerjakan, atau bahkan tidak ada masalah bila orang lain memandang dengan sebelah mata?
  • Apakah ini benar-benar menghasilkan uang yang lebih dari cukup –yang bisa membayar tagihan-tagihan kita– bila ditekuni terus-menerus?
  • Apakah kita benar-benar bahagia mengerjakan ini, atau apabila sedang dikejar tenggat waktu (deadline) atau sedang tertekan (stressed) kita akan tetap meneruskan passion ini?

Bila mengamati dan membandingkan Gen-X dan Gen-Y, saya menemukan bahwa Gen-X itu tidak ambil pusing dengan apa yang terjadi di tempat kerja mereka. Berbeda dengan Gen-Y yang bersikap sangat emosional terhadap segala yang dikerjakan. Sehingga, di mana saja dan kapan saja terus-menerus memikirkan apa yang sudah/sedang/akan dikerjakan. Gen-Y sangat terkoneksi dengan apa yang mereka kerjakan. Tidak heran Gen-Y benar-benar memilih apa yang ingin dikerjakan dalam hidup. Salah memilih sama artinya dengan melempar bumerang –yang kembali ke diri sendiri.

BACA JUGA:  Menyelami filosofi rumah panggung milik Suku Bugis

Salah satu sebabnya mungkin adalah betapa terkoneksinya kita dengan dunia digital, terutama social media. Dengannya, kita selalu membandingkan hidup kita dengan hidup orang lain. Seakan rumput tetangga selalu lebih hijau. Padahal, konten bisa direkayasa, ‘kan? Hanya yang indah-indah yang ditampilkan. Kita harus tahu dan yakin bahwasanya setiap orang memiliki masalah dan perjuangannya masing-masing. Di antaranya:

  • Ada yang sudah menemukan dan bekerja sesuai passion, ternyata hasil uangnya belum cukup untuknya. Apalagi sampai memuaskan keinginan ekonominya dan mengangkat gaya hidupnya.
  • Ada yang punya harta lebih dari cukup. Tapi jauh di dalam hatinya, tidak senang dengan apa yang dikerjakan.

Beruntunglah mereka yang sedang menjalani passion dan menghasilkan uang yang bisa membayar tagihan-tagihan mereka sendiri. Apalagi jika mereka menemukannya sudah sejak muda. Mudah-mudahan anda termasuk di dalamnya.

Dalam mencari dan menemukan passion itu kita harus menyediakan waktu yang banyak. Bertahun-tahun, bahkan. Tidak heran ada yang baru mantap menjalani passion-nya di atas usia 30 tahun. Berapa persisnya itu? 8 tahun setelah lulus kuliah. Atau malah 12 tahun sejak lulus SMA/SMK.

Simpulan

Sebagai kesimpulan, apa saja yang harus dikerjakan?

  • Fokus untuk memvalidasi sedikitnya 4 hal yang sudah disebut di pointer-pointer pertama.
  • Menyediakan waktu membangun keterampilan (skill) di bidang tersebut. Ini aspek internal, sebenarnya.

Silaturahmi dan berjejaring (networking). Selain sebagai bagian dari proses validasi, keduanya membantu kita mengembangkan pelanggan dan pasar kita. Di sinilah aspek eksternalnya.

BACA JUGA:  Kapan Sebaiknya Kuliah S2?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *