Artisan Brand. Leisure Economy.

Kembali ke khittah dulu ya. Kembali ke topik marketing.

Blog ini tajuknya “Authentic Marketing”, tapi sudah lama tidak bahas marketing, ya 😀 Tentang Marketing, terakhir mengulas soal pindah profesi dari Sales ke Marketing. Soal Sales, terakhir menganalisis bagaimana mengajari anak berdagang.

Sejak setengah tahun yang lalu, malah membahas yang lain-lain, semisal topik tentang blogging/writing, fathering, marriage, dan personal journal.

So, let’s start it.

Dari topik branding, yang kekinian adalah lahirnya brand-brand artisan. Paling menonjol adalah branding tidak lagi ranahnya pemain-pemain bermodal besar. Hanya dengan modal finansial yang kecil sekalipun, sudah bisa memulai branding. Tapi cara bermainnya sangat jauh berbeda. Tidak jorjoran membayar media televisi, media cetak, billboard, dan media-media lainnya.

Yang khas sekarang itu adalah menawarkan misi-misi problem solving lewat storytelling guna mengumpulkan fans—bukan lagi pelanggan (customer), apalagi pembeli (buyer). Jadi si co-founder –atau si orang branding–kudu sharing (berbagi) tentang problem apa yang mereka temui di masyarakat, dan usaha-usaha apa yang mereka sedang lakukan guna menyelesaikan masalah tersebut. Sharing is Branding. Namanya juga fans ya, mereka bukan lagi sekedar menikmati hasil saja, melainkan ingin terlibat banyak dalam usaha-usaha tersebut.

That’s why Mas Handoko Hendroyono lewat bukunya “Brand Artisan” merekomendasikan untuk membangun public spaces (ruang-ruang publik). Tidak harus ada fisik bangunan atau lokasi tertentu, namun bisa dimulai dengan mengembangkan komunitas. Jadi, fans di sini identik juga dengan komunitas. Bersama fans –dan institusi atau komunitas lain—si brand berkolaborasi membangun story. Narasi-narasi yang dibangun bersama ini yang kemudian dibagikan ke khalayak lain. Istilah kekiniannya adalah di-viral-keun. So, nowadayas, branding is done through sharing.

Berhubung social media juga sudah menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari, maka semuanya bisa dimulai dari kecil. Bahkan dari personal story kita sendiri. Ya, personal branding is matter now. Saling menguatkan juga dengan brand itu sendiri. Brand-nya “dijual” oleh si personnel. Di sisi lain, personal brand-nya juga ikut dikenal seiring meluasnya si brand tadi.

BACA JUGA:  Beda Marketing di Banking vs FMCG

Bicara Start-Up, co-founder macam Fajrin Rasyid bersama Bukalapak berkampanye ke mana-mana seputar misi membangkitkan ekonomi para UMKM melalui teknologi digital.

Leontinus Alpha Edison, co-founder Tokopedia berkisah tentang minimnya kesempatan berusaha di kota asalnya dahulu, Pontianak, sehingga corporate mission Tokopedia adalah memberikan kesempatan “berdaya” bagi pemuda-pemudi di kota-kota, terutama di luar Pulau Jawa.

Marchella FP, biasa berdiskusi dan berbagi dalam tajuk Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (NKCTHI). Bukunya ada dan laku sampai 150ribu eksmplar. Filmnya juga belum lama ini dirilis di bioskop. Komunitas fans NKCTHI dibangun lewat dialog intens di akun instagram. Kemasannya itu lho yang mengena banget bagi generasi milennial.

Startup AirBnB membantu fans-nya menemukan penginapan di seluruh penjuru dunia. Semangat berbagi dan memberdayakan para pemilik rumah maupun apartemen. Kemajuannya memberi dampak ekonomi dan kesejahteraan.

Dalam bukunya, Mas Handoko juga menyebut KlinikKopi. Personnel-nya adalah Pepeng. Namanya klinik, tiap pengunjung adalah “pasien” yang wajib di-“diagnosa” secara personal, satu-persatu. Lewat percakapan intens, Pepeng menceritakan dan menawarkan kopi racikannya. Sesuai hasil diagnosa.

Kalau PasarPapringan adalah event pasar dua-mingguan dari founder RadioMagno, Singgih Kartono. Awalnya pasar, namun kini telah menjadi public space juga. Bahkan tujuan pariwisata yang ramai dikunjungi wisatawan lokal maupun mancanegara. Oiya, beliau si founder ini juga membesut brand Spedagi—sebuah sepeda bambu. Memang, di pinggiran daerah Temanggung ini ada banyak sekali kebun bambu sebagai material dominan radio dan sepeda.

BACA JUGA:  Gotham and Storytelling

Kalau saya pribadi, saya adalah fans-nya Upnormal. Bukan komunitas tertentu, memang. Namun mereka menyajikan “spaces” yang lokasinya dekat dari mana-mana. Dan dengan brand-nya, saya meyakini ada standard yang sama di setiap titiknya. Semangat yang diusung, menurut saya, adalah semangat freelancer yang “bisa bekerja di mana saja dan kapan saja”. Suatu titik Upnormal bahkan mengkampanyekan ketersediaan “100 colokan” alias stop kontak. Supaya betah berlama-lama dan selalu menyesap es-kopi-susu-gulmer itu.

Selain mengamati dan memformulasikan semua ide dan konsep di atas, Mas Handoko sendiri mengeksekusi gagasan Filosofi Kopi. Yang kini bukan sekedar coffee shop. Melainkan sudah jadi intellectual property (IP) dalam wujud film, merchandise, dan bentuk-bentuk lainnya.

Setidaknya ada tiga coffee shop saya sebut di atas ya. Belakangan, kategori coffee shop ini juga menyasar para milennial “galau”. Brand-brand seperti Janji Jiwa, Kopi Kenangan, dan beberapa lainnya berbagi cerita tentang kegalauan masing-masing.

Selain lahirnya brand-brand artisan, ekonomi dari leisure juga sedang tumbuh berkembang.

Leisure Disruption

Meningkatnya kemakmuran dan kualitas hidup konsumen Indonesia mendorong mereka untuk mulai mengonsumsi produk dan layanan yang menciptakan kesejahteraan (well-being) dan kebahagiaan (happiness) untuk mewujudkan kualitas hidup yang lebih baik.

Itu sebabnya konsumsi leiser seperti berlibur, nongkrong dan berkulineran, menonton konser musik, berolahraga, hingga kegiatan mindfulness seperti yoga tumbuh pesat.

Leisure disruption adalah perubahan pola konsumsi konsumen dari konsumsi berbasis barang (goods-based consumption) menjadi pengalaman (experience-based consumption).

BACA JUGA:  Segmentasi Masjid di Indonesia

Di sektor ritel, department store, hypermarket/supermarket hingga trade center mulai berguguran. Namun di sisi lain minimarket, online shopping, artisan shop/store, digital POS, hingga leisure retail justru tumbuh pesat.

Sementara di sektor pariwisata perilaku millennial travellers juga mulai bergeser. Biro perjalanan konvensional, tour guide tradisional, losmen, hingga group tour mulai ditinggalkan. Sebaliknya staycation, instagramable destination, hotel butik, nomad tourism, hingga akomodasi berbasis apps seperti Airy atau OYO kian menjamur.

(yang berwarna merah dari blog Mas Siwo). Saya lihatnya ya, tidak hanya milennial yang suka travelling. Bahkan generasi ortu saya pun juga semakin rajin travelling.

Demikian fenomena dan strategi marketing dari praktisi dan pengamat kita. Bagaimana menurut kamu? Silakan ikut berkomentar di bawah, ya!

Referensi:

One thought on “Artisan Brand. Leisure Economy.”

  1. Bener juga ya kalau diamati. Bahkan dalam dunia pendidikan seorang dosen UPI (saya lupa namanya) menyebutkan agar anak-anak didik mulai diasah kemampuan berkomunitas, karena mereka nantinya membutuhkan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *