Membawa Anak Ke Kantor

Hari kemarin, anak-anak ikut ke kantor ayahnya. Kebetulan ibunya sedang butuh me-time sekalian bertemu teman lamanya. Bagaimana seharusnya perihal ajak-mengajak anak ke kantor ini?

Sewaktu kecil, saya yang belum lama sekolah, bertanya ke Ayah saya, “Ayah di kantor mengerjakan apa? Tugas dari bosnya ayah, ya?”. Beliau tidak menjawab, seingat saya. Atau mungkin, jawabannya tidak saya pahami.

Saya bertanya demikian, karena di sekolah saya merasakan, bahwasanya menjadi siswa itu mengerjakan tugas-tugas yang diperintahkan oleh guru. Atau, guru memberikan PR (Pekerjaan Rumah) kepada siswa untuk dikerjakan di rumah.

Tidak mungkin rasanya, seorang atasan mengajari pekerjanya (sebagaimana guru mengajari murid), atau atasan memberikan PR kepada stafnya untuk dikerjakan di rumah. Setidaknya, tidak dengan ayah saya. Belakangan saya baru tahu itu namanya lembur atau in English: Over Time (OT).

Sepertinya banyak anak juga curious dengan apa yang dikerjakan oleh orang tuanya di kantor. Tidak hanya saya seorang. Bahkan di usia 23-24, waktu saya tanya rekan yang seusia, dia juga bahkan tidak tahu apa yang dikerjakan oleh ayahnya di sebuah perusahaan consumer goods pada saat itu.

Kalau dari sisi keuangan perusahaan, punya karyawan kan berarti biaya ya. Sepanjang karyawan tersebut berkontribusi terhadap pendapatan perusahaan, tidak masalah donk punya karyawan di posisi-posisi tersebut. Sampai dengan suatu hari saya menyadari bahwa ada konsep dan analisis proses bisnis dahulu sebelum menetapkan suatu posisi pekerjaan berikut dengan deskripsi pekerjaannya (position & job description).

BACA JUGA:  Membersamai Anak-Anak

Dari sisi employment, mempertahankan karyawan juga tidak mudah. Kaitan dengan keluarga (pasangan & anak) karyawan, manfaat-manfaat (benefits) juga harus diberikan oleh perusahaan. Kantor sendiri. memfasilitasi kebutuhan keluarga karyawan dalam wujud program seperti asuransi (termasuk BPJS & BPJSTK), family outing, dan lain sebagainya yang berupaya menyenangkan keluarga karyawan.

Sebuah contoh dari Maybank Indonesia ajak karyawan bawa anak ke kantor ketika pra dan pasca lebaran di tahun 2018 sekaligus mengenalkan kepada anak-anak karyawan perihal apa-apa yang dikerjakan oleh orang tuanya selama berada di kantor.

Irvandi Ferizal, Direktur Human Capital Maybank Indonesia mengatakan, melalui inisiatif ini, perseroan mewujudkan kepedulian kepada karyawan beserta keluarga dengan ikut hadir di tengah keluarga karyawan, termasuk menekan beban biaya yang timbul dari pelaksanaan daycare dengan memberikan solusi yang dapat langsung membantu karyawan dalam menangani anak-anak, yang terkena dampak libur Hari Raya, terutama karena ditinggal mudik asisten rumah tangga.

Lewat pergulatan pemikiran tatkala pillow talks (..ceilah..) saya dan istri tampak bersepakat bahwa penting bagi anak-anak untuk tahu dan engage dengan apa yang dikerjakan oleh orang tuanya. Ini bagian dari parenting/fathering juga.

Bukan sekadar menjawab curiosity nya anak-anak semata, tetapi juga menunjukkan bagaimana sebenarnya hidup itu dijalankan (..berat euy!..). Maksudnya begini, di usia-usia sebelum balita ‘kan mulai ada yang bertanya tuh, “Ayah kerja nggak hari ini?”, atau “Ayah pergi ke kantor jam berapa?”. Kita bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut sembari menceritakan kepada anak-anak bahwa pergi bekerja ke kantor di hari senin-jumat itu berkorelasi dengan apa-apa yang mereka belanjakan. Baik di minimarket, pasar tradisional, toko buku, mall, dan beberapa lokasi lainnya.

BACA JUGA:  Belajar dari Sepuluh Cucu

Intensitas pengajaran dari kami masih seputar topik-topik tersebut. Belum masuk ke bagaimana mengajarkan soal keuangan kepada anak-anak. Celengan untuk belajar menabung sudah ada, tapi belum rutin mengisinya. Apalagi sampai merencanakan isi tabungan akan dipakai untuk berbelanja apa di masa depan.

Sebelum menjalani yang berat-berat, kami mulai menunjukkan kepada anak-anak apa yang dilakukan oleh orang tuanya di kantor. Mereka melihat bagaimana dalamnya kantor yang dipenuhi para pekerja itu. Sebelumnya mereka sudah berkunjung pula ketika weekend. Di kunjungan pertama, tentu hanya bisa menemui bapak-bapak security.

Ikut “kerja” ke kantor. Bekalnya mainan, HVS + crayon. Ikut jumatan, ngisi kotak amal, jajan ke “Si Merah”, order jejepangan food, tegur sapa dengan beberapa om dan tante. Sempat nyari si ibu, end up exhausted, but happy. From 10 AM to 5 PM.

Selanjutnya banyak bertegur sapa dengan para pekerja lain yang relatif satu usia dengan ortunya. Ketika di rumah, sudah dikasih briefing bahwa kalau bertemu orang dewasa di kantor untuk di-“salim”, penggunaan kamar mandi mungkin ada antrian, dan hal-hal lainnya yang jelas berbeda dengan di rumah.

Sebagai kesimpulan, anak-anak tidak perlu diproteksi sedemikian rupa. Misalnya secara sengaja, “Anak-anak di rumah saja. Gak perlu ikut ke kantor”. Padahal sesekali ke kantor ya tidak apa. Namanya juga membersamai anak-anak, ‘kan? Demikian pendapat saya.

Bagaimana, apakah ada teman-teman pembaca yang membawa anak ke tempat bekerja? Ditunggu komentarnya di bawah, ya.

One thought on “Membawa Anak Ke Kantor”

  1. Seru banget kalau bisa ikut ke tempat kerja orang tua. Dulu saya juga suka penasaran. Sama orang tua pernah beberapa kali di ajak ke kantor mereka. Sekarang saya malah beda, karena kerja di rumah, jadi anak sudah pasti tahu apa saja yang saya kerjakan, strategi memperkenalkan dan memberi pengertiannya pun pasti beda. Karena bisa jadi anak akan mengira kita tidak bekerja, karena diam di rumah terus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *