From Marketer to UX Designer

Produk yang bagus itu, salah satu kriterianya adalah tidak perlu dipasarkan. Tidak perlu di-branding oleh tim marketer, enggak perlu di-push sedemikian rupa oleh orang-orang sales. Gak butuh diskon yang sedemikian rupa juga, supaya calon pembeli mau mengambil, membayar lalu menggunakannya.

Simpel saja, karena produk yang bagus itu “menjual” dirinya sendiri. Tokoh yang paling berjasa adalah perancangnya. Bagaimana si desainer (atau tim desainer) merancang fisik maupun fitur tersebut, sehingga berhasil memenuhi kebutuhan atau keinginan si calon pemakai yang ditargetkan.

Tentunya gagasan soal fitur tidak turun dari langit. Perancang produk wajib hukumnya memahami lingkup urusan/masalah yang dihadapi, mengobservasi user lalu berdasar dua sumber informasi tersebut, melakukan analisis lanjutan.

Namanya juga merancang solusi dari suatu masalah, maka ukuran “sukses” dari solusi tersebut harus benar-benar nyata/kongkrit. Dari sisi pengguna, “pain point”-nya harus dirasakan banget oleh si perancang. Makanya, desainer itu harus empatik dan “mampu untuk ikut mengalami apa yang dirasakan oleh pengguna”.

Fase eksplorasi adalah soal mengidentifikasi kebutuhan (identifying needs). Pada dasarnya, ada dua kelompok kebutuhan. Dari penyedia produk/fitur, dan dari penggunanya. Pertanyaan pertama yang harus dijawab dalam fase perdana ini adalah “Bagaimana ukuran sukses dari solusi ini?”. Wawancara mendalam (in-depth interview) terhadap product/brand manager/owner saja akan cukup menjawab pertanyaan tersebut.

Fase kedua adalah momen kolaborasi menciptakan solusi dengan berbagai wawasan dan referensi yang berhasil dikumpulkan. Sederhananya, produk/fitur/layanan dibuatkan beberapa sketsa yang dipresentasikan bersama, lalu “dihajar” dengan berbagai kritik dan masukan, sehingga berbagai masukan tersebut bisa dielaborasi menghasilkan produk/fitur/layanan yang komprehensif.

BACA JUGA:  10 Cara Meningkatkan Penjualan Lewat Manajemen Penjualan Yang Lebih Baik

Inilah yang kemudian divalidasi (fase ketiga) dengan metodologi dan mekanisme riset yang lebih tepat. Satu yang cukup sering digunakan adalah focus group discussion (FGD), yaitu diskusi dalam grup membahas suatu produk/fitur secara spesifik. Peserta FGD diutamakan mereka yang benar-benar menjadi pengguna produknya. Wawasan (insight) dari pengguna pastinya lebih tajam daripada mereka yang hanya mengobservasi alias pengamat.

Ada juga A/B Testing, yang membandingkan respon pengguna antara perlakuan A dengan perlakuan B.

Jadi, marketer jaman now tidak hanya harus menguasai branding, melainkan juga menjadi perancang atas produk/fitur/layanan yang dia tawarkan. Sehingga, rancangannya dapat memberikan UX alias pengalaman pengguna yang solutif sekaligus melegakan (relieving).

Tidak hanya membutuhkan UX Designer, yang meriset respon dan interaksi pengguna terhadap elemen-elemen visual seperti bentuk maupun warna. Lama-kelamaan dibutuhkan pula posisi pekerjaan (terutama di industri teknologi digital) yang lebih fokus pada pengalaman pengguna (user experience) tatkala berinteraksi dengan kata atau kalimat. Label ini yang semakin umum dipakai pula adalah UX Writer.

5 thoughts on “From Marketer to UX Designer”

  1. Dalam marketing ternyata content dulu itu yang utama ya. Asal produknya bermutu dan bercontent bagus, pasti akan mudah memasarkannya dan mendapat tempat di para penggunanya. Pembahasan yang bagus, mas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *