Menyelami filosofi rumah panggung milik Suku Bugis

Desain rumah adat bukan sekadar karakteristik pembeda atau ciri khas semata. Melainkan ada fungsi-fungsi yang disediakan olehnya serta ada pula kebutuhan akan kecocokan dengan tipe aktifitas masyarakat setempat itu sendiri. Berikut ulasan saya mengenai rumah adat suku bugis.

Beberapa suku bangsa di Indonesia memiliki karakteristrik rumah adat tradisional masing-masing. Berhubung saya sedang berpariwisata sekaligus bersilaturahmi ke keluarga besar di tanah Sulawesi Selatan (Sulsel), izinkan saya mengulas filosofi dari rumah-rumah panggung yang menjadi tempat menginap kami selama beberapa hari. Sebisa mungkin saya lengkapi dengan referensi dari luar. Namun, sebagian besar tulisan ini merupakan eksplorasi dan eksploitasi saya pada fungsionalitas dari desain rumah-rumah panggung tersebut.

Rumah ini lumayan banyak betonnya. Padahal ya rumah panggung juga. Dinding rumahnya pun masih didominasi kayu. Bagian depannya saja yang diberi dak beton.

Namanya rumah panggung, penghuni maupun para tamu langsung “disambut” oleh tangga –yang terletak di depan rumah– menuju ke lantai dua. Beberapa rumah panggung bahkan memiliki dua tangga. Satu di depan, satu di samping. Jadi, rata-rata ruang tamunya berada di “panggung”-nya tersebut. Bagian kolong rumah menjadi gudang, kebun, kandang ayam, kamar mandi, dan lain-lain. Saya duga, rumah panggung ini didesain demikian karena suatu alasan khusus. Namun bukan alasan semisal banyaknya binatang buas, sehingga penghuninya harus diamankan dari binatang buas tersebut.

Bagian depan rumah panggung. Di sisi kiri, terlihat tangga depan ya. Biasanya tiap rumah ada dua tangga. Depan-samping atau depan-belakang. Lihat, semuanya didominasi kayu: lantai, tangga, plafon. Atap depan saja yang sudah menggunakan genteng metal + rangka baja ringan.

Kalau versi ‘mistis’ dari desain dan rancangan rumah panggung konon sebagai berikut ini. Dahulu, nenek moyang kita percaya dengan kekuatan-kekuatan alam. Di mana, ‘atas’ adalah alam Tuhan, ‘tengah’ adalah alam manusia, dan alam ‘bawah’. Tidak heran, hewan-hewan diternakkan di bawah panggung rumah, manusia di ‘tengah’ alias di panggung-nya, dengan bagian atap berperan sebagai lumbung padi perlambang anugerah pemberian Tuhan.

Struktur dan lantainya didominasi oleh kayu pohon ulin. Jadi bisa dikatakan, rumah-rumah panggung di sini didominasi oleh kayu dan perkayuan. Jangan meremehkan karakter kayu sebagai bahan dasar pembangunan rumah ya. Karena kayu memiliki kelebihan pada kelenturannya. Jadi meski dihuni oleh banyak orang, rumah panggung berbahan kayu pun tidak ambruk. Sebab, berbagai tekanan maupun getaran yang ditimbulkan akan diserap oleh kelenturan material kayu tersebut. Terasa sekali dari langkah-langkah kaki kita di atas rumah panggung, namun tanpa perlu diliputi oleh rasa kekhawatiran akan kemungkinan ‘terjeblosnya’ kita ke bawah.

BACA JUGA:  4 Masalah Pemasaran Usaha Kecil
(Mungkin foto kurang jelas) Di seberang sana ada mobil terlihat, ‘kan? Nah itu memang jalan raya. Jadi di perbatasan Parepare-Barru memang ada lembah sedikit di kanan-kiri jalan raya. Di lembah itulah rumah panggung dibangun. Memang dekat dengan pantai dan banyak sungai ya, jadi gak heran tanah tempat berdirinya rumah lebih rendah dari jalan raya.

Untuk cuci piring, kebanyakan melakukannya di lantai keramik (kira-kira luasnya 2×1 meter) yang diisolasi oleh dinding bata berkeramik setinggi kurang lebih 10-15 cm. Jadi ada keran di sini yang menarik air dari bawah ditemani dengan beberapa buah ember/waskom. Hanya sebagian kecil rumah panggung yang memiliki bak cuci (washtank).

Sebagaimana sudah disebut di atas, kamar mandi banyak pula yang berada di bagian bawah rumah. Alias dari ‘panggung’ harus menuruni tangga-tangga kayu menuju kamar mandi atau toilet; yang bila masih sangat tradisional, mengandalkan air dari sumur. Lebih canggih sedikit, akan menggunakan pompa air dan keran.

Wah, ini sebenarnya masih di rumah yg gambar pertama di atas. Rumah dominasi beton yg di seberang sana. Kalau dari tempat saya memotret ini, masih 95% kayu. Tuh, terlihat kan ya, tiang-tiang dari kayu ulin di rumah seberang. Ada pondasi kecilnya juga. Pondasinya gak disembunyikan di tanah. Jadi pondasinya memang terlihat begitu.

Di daerah keluarga saya banyak bertempat tinggal (dekat Kota Parepare tapi masih wilayah Barru, sudah cukup modern secara pengetahuan dan relatif mapan ekonomi masyarakat setempat. Meskipun rumah berbahan kayu, namun memiliki kendaraan pribadi (didominasi sepeda motor, sebagian kecil memiliki mobil) dan pemuda-pemudanya banyak yang sarjana –dari kota Makassar.

Karena hampir 100% didominasi oleh kayu –saya pakai kata ‘hampir’ karena saya gak yakin sepenuhnya rumah-rumah panggung ini benar-benar 100% kayu—maka bisa dikatakan rumah ini relatif ringan. Dan oleh sebab itu, rumah panggung tersebut dapat dipindahkan!

Dan ternyata pemindahan rumah panggung memang pernah terjadi di keluarga besar kami. Yaitu ketika nenek saya menjual bangunan rumahnya kepada seorang tetangga. Jadi bangunan tersebut dipindahkan oleh banyak warga masyarakat (tentu didominasi oleh tetangga setempat, ya) ke tanah milik tetangga tersebut yang berjarak hanya puluhan meter. Jadi, transaksi yang terjadi bukan jual beli tanah dan bangunan –seperti yang umum terjadi—namun, hanya meliputi bangunannya saja.

BACA JUGA:  Jangan Fokus

Berikut ini contoh pemindahan bangunan rumah panggung –yang ternyata ada upacaranya segala. https://www.youtube.com/watch?v=uXrzpGCebKw

Berhubung kebanyakan kota-kota di Sulsel masih didominasi oleh kabupaten (hanya tiga kotamadya, yaitu Makassar selaku Ibukota Provinsi, Parepare serta Palopo) yang mencerminkan pula tingkat perekonomian secara umum, maka bisa dikatakan harga tanah relatif belum mahal di kabupaten-kabupaten tersebut. Sehingga kepemilikan tanah pun relatif luas (di atas 150 meter persegi) yang berakibat pada luasnya bangunan rumah-rumah panggung tersebut di atas.

Nah, dalam pada tingkat keakraban antar warga yang masih kental, diikuti dengan aktifitas warga masyarakat yang tidak terlalu commute seperti di Jabodetabek, maka bangunan rumah panggung berfungsi ganda. Tidak hanya sekedar tempat tinggal, namun juga sebagai lokasi penyelenggaraan acara-acara besar keluarga seperti akad nikah, sunatan, dan acara-acara monumental lainnya.

Bangunan yang luas, didukung dengan keakraban dan bantuan dari tetangga-tetangga dalam penyelenggaraan acara, semakin mengokohkan posisi rumah panggung sebagai (1) tempat tinggal yang cocok untuk lingkungan kabupaten dengan jarak antar rumah yang tidak saling menempel, dan sebagai (2) infrastruktur yang menopang kokohnya kehidupan bermasyarakat warga bugis di Sulsel.

Sekedar perbandingan, semakin memasuki pusat Kota Parepare, maka kita akan semakin jarang menemukan keberadaan rumah panggung. Kurang lebih, perkiraan kasar hasil observasi saya, rumah panggung sudah berkurang hingga 20%-25% saja. Di dalam lingkungan perkotaan yang padat penduduk, dengan harga tanah relatif lebih mahal, maka rumah panggung bukan lagi solusi tempat tinggal yang wajib mendapat prioritas utama. Masih tetap ada yang mempertahankan rumah panggung di Kota Parepare, namun keberadaannya tidak sebanding dengan dominasi rumah batu (bata).

BACA JUGA:  Lima Kesalahan Pebisnis Kafe yang Harus Anda Ketahui Sebelum Membuka Kafe Baru

Demikian observasi kasar saya selama dua hari di Kabupaten Barru dan dua hari di Kota Parepare ini. Besok pagi kami akan menempuh perjalanan menuju Kota Makassar. Yang tentunya, dinamika tempat tinggalnya lebih tinggi daripada dua daerah tingkat II yang sudah disebutkan sebelumnya.

2 thoughts on “Menyelami filosofi rumah panggung milik Suku Bugis”

  1. Rumah panggung bukan hanya di tanah bugis saja loh..banyak daerah lain di Indonesia yang juga memiliki rumah panggung.
    Atau mungkin karena orang bugis sudah menyebar ke daerah di lur sulsel yaa…

    1. Mungkin di antara keduanya (persebaran rumah pannggung dengan persebaran orang bugis) ada hubungan, atau tidak ada hubungan. Saya akan coba riset lebih lanjut mengenai hal tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *