Meramal Masa Depan Pengasuhan Kita

Bagaimana dunia digital dan dunia kerja kekinian akan mempengaruhi pengasuhan kita di masa datang?

Saya meyakini bahwa pendidikan anak-anak kita adalah tanggung jawab kita, yakni para orang tua. Maksud saya, tanggung jawab tersebut di masa sekarang ini (tahun 2019 dan seterusnya) lebih berat pada orang tua daripada 20-30 tahun yang lalu.

Saya sendiri termasuk produk pendidikan ala orang tua yang meyakini bahwa sekolah adalah pihak ketiga dalam proses pendidikan anak, di mana apa yang dilakukan atau diberikan oleh sekolah pada anak semata wewenang dan ruang lingkup sekolah yang tidak perlu dicampur-tangani oleh orang tua. Saya ingat di suatu masa, ayah saya bilang malah senang kalau guru menghukum saya. Maksud beliau, saya pernah salah dan hukuman tersebut akan membuat saya mengenali kesalahan tersebut untuk tidak terulang.

Alhamdulillah, pada masa-masa sekolah tersebut, saya dimasukkan di tempat-tempat yang baik. Secara proses pendidikan maupun sosio-kultural masyarakat sekolah tersebut.

Namun belakangan ini, kesadaran dan perhatian orang tua akan ‘parenting’ terasa semakin nyata. By language structuring, parenting kan proses mem-parent-kan si anak-anak secara terus-menerus (continous). Alias proses pengasuhan itu sendiri. Institusi sekolah di mata para orang tua, bukan lagi pihak ketiga di mana para orang tua menitipkan anak-anak, lalu membebaskan proses pendidikan pada si sekolah tersebut – tentu ada proses ‘pengambilan keputusan pembelian’ di awal di mana orang tua menyeleksi sekolah berdasar fitur-fitur yang ditawarkan. Misalnya kurikulum tambahan yang digunakan, materi-materi lain yang diajarkan selain yang diwabijkan, makan siang atau snack, antar jemput anak, dan lain sebagainya.

Pendek kata, kesadaran orang tua akan pengasuhan semakin meninggi, ditunjang oleh berbagai konten digital dari berita, website maupun media sosial dalam topik-topik #parenting. Sehingga sekolah kekinian berperan sebagai partner bagi orang tua dalam proses pendidikan dan pengasuhan yang keterlibatannya sudah dalam orde harian atau mingguan; bukan lagi pelaporan kuartal.

BACA JUGA:  Memosisikan Anak sebagai Pribadi Dewasa

Mari lihat dunia kerja kita sekarang ini.

Digitalisasi dan Robotisasi

Karena dunia kita tidak lagi sama seperti dulu, 20-30 tahun yang lalu atau lebih ke belakang lagi. Sekarang eranya 4.0 Semakin ke sini, hidup kita akan semakin otonom (autonomous). Simply karena sekarang dan ke depan, adalah era digitalisasi dan robotisasi. Kalau bisa digital, ya digital saja. Pangkas jarak dan waktu. Termasuk mengurangi penggunaan kertas. Kalau bisa dilakukan oleh robot (dengan segala terminologi apa itu robot), ya dilakukan saja oleh robot (alias bukan oleh manusia).

Terus di mana peran manusia? Saya berpendapat, manusia akan menjadi semakin manusia – setelah peran-peran yang bisa dijalankan secara digital oleh robot mulai diambil alih oleh mereka. Dan mulai dari sanalah pendidikan kita secara perlahan-lahan mulai harus berubah—atau diubah.

Sebab, tantangan kehidupan dan pekerjaan anak manusia ke depan, akan berjalan sedemikian cepatnya yang bahkan belum pernah terjadi dalam sejarah manusia itu sendiri. Manusia akan merancang (to design) sistem yang cepat atau lambat akan bisa dijalankan secara digital oleh manusia, yang selanjutnya akan dieksekusi oleh robot secara otomatis – selanjutnya, manusia hanya diberikan peran sebagai pengawasnya. Bahkan, pengawas dari pengawas robot.

Tantangan demi tantangan berubah sedemikian cepatnya, sehingga anak-anak manusia yang akan bertahan (to survive) adalah mereka yang mampu bergerak lincah (agile) dari sistem ke sistem dalam peran sebagai designer (termasuk engineer) maupun controller.

Agility

Siklus lama dalam proses pendidikan adalah belajar, lalu ujian. Bahkan begitu seriusnya ujian sebagai mekanisme pengujian, hingga semua pemangku kepentingan (stakeholder) pendidikan, baik orang tua maupun guru, mewajibkan para siswa untuk belajar menjelang ujian. Hingga ujian menjadi momok yang sedemikian menakutkan bagi para siswa: (sebagai contoh) bahwa gagal Ujian Nasional (UN) maka hidup akan terasa hampa. Tidak lulus SBMPTN untuk memasuki Perguruan Tinggi Negeri (PTN) berarti musnah sudah separuh jalan hidup. Di masa saya Ujian Nasional (UN) SMA, ancaman tidak lulus membayangi sedemikian rupa. Karena, harus mengulangi ujian via Paket C bila gagal lulus UN.

BACA JUGA:  Tiga Sejarah yang Perlu Kita Ketahui terkait Sistem Per-Sekolah-an

Padahal di era baru, yang semakin ditengok adalah portfolio and pengalaman (experience). Bukan lagi ijazah atau asal sekolah. Beberapa perusahaan multinasional mulai memandang rekrutmen karyawan baru (yang fresh graduate) dalam perspektif seperti ini. Meskipun fresh graduate dari SMA/SMK/PT, experience semakin dipertimbangkan. Di sisi lain, begitu diperhatikannya pengalaman (dalam waktu tertentu) oleh dunia kerja yang baru, sehingga stuck terlalu lama di suatu perusahaan, bisa dipersepsi kurang lincah (less agile) oleh para rekruter dalam mencari karyawan berpengalaman.

Demikian pula dengan portfolio. Sebagai akumulasi karya, portfolio menunjukkan how well you perform as an artist. Baik secara kualitas, maupun produktifitas. Di era digitalisasi dan robotisasi, yang tidak tersentuh oleh keduanya adalah manusia sebagai seniman (human as an artist).

Jadi sejak masa sekarang, kita harus melihat setiap pekerjaan kita sebagai sebuah karya. Karya yang seperti apa? Karya yang tidak berulang (atau tidak akan terulang). Mengapa demikian? Karena segala yang akan dan bisa berulang, cepat atau lambat, akan diotomatisasi secara digital oleh para robot. Setuju atau tidak?

Education for Being an Artist

Dari beberapa uraian di atas, semakin tampak bahwa kita umat manusia semakin menjauhi yang namanya industrialisasi, revolusi industri, dan berbagai tetek-bengek manufakturisasi lainnya. Bukan akan hilang sama sekali, namun peran dan posisi manusia di dalamnya akan semakin berkurang. Sebagaimana pabrik yang semakin banyak dioperasikan oleh mesin dan robot, instead of manusia. Atau proyek-proyek konstruksi yang tenaga-tenaga buruh bangunannya semakin berkurang seiring dengan penggunaan material-material siap pakai semisal beton-beton precast.

BACA JUGA:  Membawa Anak Ke Kantor

Maka pendidikan di masa depan, adalah pendidikan yang membawa anak-anak kita menjadi seniman. Atau minimal memandang setiap pekerjaannya dalam perspektif karya yang customised (sesuai kebutuhan pengguna) dan sophisticated (kerumitannya juga mengikuti keperluan pengguna).  

Untuk mudahnya, saya tuliskan dalam format bullet point yang mudah dipahami, dieksekusi dan diukur sebagai berikut:

  • Jangan berpatokan sama ujian. Apalagi ujian yang harus belajar dulu baru ujian. Karena ujian itu tidak autentik. Yang autentik itu adalah karya.
  • Tidak belajar dan berkarya sendirian. Kenyataannya, di dunia kekinian, karya tidak dibuat sendirian. Ada proses usaha atau proses yang mengiringi pembuatan sebuah karya. Baik di fase sebelumnya maupun sesudahnya. Berkawanlah dengan mereka yang bisa berperan sebagai ‘hulu’ atau ‘hilir’ dari karyamu.
  • Perbanyak kolaborasi sejak kecil. Bukan dengan yang sejenis, melainkan yang berbeda jenis (profesi, hobi, kompetensi, dll). Ini adalah kelanjutan dari poin dua. Program-program magang untuk anak SMP/SMA itu termasuk kolaborasi, lho.
  • Ajarkan anak mengenai proyek. Judulnya ya manajemen proyek. Mulai dari perencanaan (termasuk desain), pelaksanaan, kontrol/kendali, sampai evaluasi. Karena segala karya akan dikerjakan dalam perspektif manajemen proyek. Sampaikan dengan bahasa anak-anak, ya.

Sementara demikian dahulu renungan ini. Mudah-mudahan memberi manfaat.

Kalau kamu ada pendapat lain, boleh share di kolom komentar, ya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *