Chelsea juara lagi dan teknik-teknik mengelola tim dalam institusi

Chelsea juara lagi. Hampir setiap tahun juara. Pelajaran apa yang bisa diambil dari bagaimana Chelsea mengelola timnya? Saya ulas sedikit dalam post kali ini.

Chelsea juara lagi. Di UEFA Europe League (UEL) edisi 2018/2019. Tahun lalu, juara FA Cup 2017/18. Tahun sebelumnya juara English Premier League (EPL) 2016/17. Dan masih ada juara-juara di tahun-tahun sebelumnya lagi. All-in-all, Chelsea adalah klub EPL yang paling banyak gelarnya di milenium baru (sejak tahun 2000).

Mengapa Chelsea bisa demikian sukses dalam hal prestasi olahraga (keuangannya sehat, meski bukan yang omzetnya paling besar.)?

Satu-satunya jawaban adalah perihal pengelolaan tim mereka. Bukan sekedar portfolio seimbang posisi pemain (komposisi pemain menyerang dan bertahan), variabilitas usia (yang muda lebih enerjik, yang tua lebih berpengalaman), melainkan culture yang dibangun dan dipertahankan. Kenapa harus culture? Because Culture Trumps Strategy, Every Time.

As you all know, pemain datang dan pergi di klub sepakbola. Pemain mulai menua –biasanya di atas 30 tahun– mulai menurunlah physicality-nya. Termasuk endurance, speed, agility dan beberapa aspek fisik lainnya. Sooner or later, mereka harus diganti dengan yang lebih muda. Sumber peremajaan tim ada dua: bisa dari akademi klub atau beli jadi.

Nurturing Talent

Tidak heran kan semua tim besar di lima besar liga eropa punya akademi klub. Mungkin ada faktor kewajiban ya, dari pengelola liga. Yang jelas, itu adalah salah satu sumber talenta juga –di samping sumber penghasilan dari usaha Sekolah Sepak Bola (SSB).

Sekedar statistik: pada masa jayanya, sekitar pertengahan 90-an sampai tengah 2000-an, rerata usia tim inti AC Milan adalah 28 tahun. Tidak tua, tapi berpengalaman.

Kalau kita ngomongin Chelsea, pemain-pemain dari akademi yang sudah waktunya rutin main di tim utama adalah: Ethan Ampadu, Tammy Abraham, James Reece, dan beberapa calon lainnya. Loftus-Cheek dan Hudson-Odoi kan udah mulai reguler mainnya ya.

Di MU-nya Sir Alex, story yang gak pernah habis dikupas adalah soal “Class of 92“-nya yang terdiri dari Ryan Giggs, Paul Scholes, David Beckham, Nicky Butt dan Neville bersaudara. Giggs dan Scholes bahkan pensiun di MU — hanya satu klub sepanjang karir bermain.

Talent Acquisition

Yang kedua tadi, kita bisa beri istilah: strategic talent acquisition. Sifatnya penting dan mendesak. Oleh sebab itu, harus sediakan budget besar. Karena yang dituntut dari pemain yang bersangkutan adalah hasil yang instant. Dan budget besar tersebut tidak untuk banyak posisi sekaligus. Melainkan hanya 1-2 orang saja. Makanya disebut stratejik.

Bicara strategic acquisition, adalah Michael Pulisic. Timing-nya pas. Karena sooner or later, Willian dan Pedro as winger akan pensiun. Apalagi Hazard juga beneran akan pergi. Lagian si Michael juga dari Amerika Serikat (AS). Lumayan lha untuk menambah pundi-pundi omzet dari jualan kaos di Amrik sono. Belum lama ini juga Chelsea baru event pertandingan persahabatan di sana kan.

Dalam kasus Sir Alex di tahun 1992, strategic talent aquisition yang beliau lakukan adalah menghadirkan Eric Cantona dari Leeds United pasca mengidentifikasi itulah “lubang” yang harus ditambal olehnya. Tidak hanya itu, akuisisi pemuda 18 tahun dalam wujud Wayne Rooney dan Cristiano Ronaldo adalah dua contoh lainnya.

Leadership

Nah, di sisi lain. Ada aspek team work, culture, dan leadership yang harus dipertahankan dalam tim. Pemain yang menokoh, kemudian dipertahankan, ya itulah alasannya. Contoh: Bambang Pamungkas di Persija, Fransesco Totti di AS Roma, Carragher di Liverpool. Kalau Chelsea, ya John Terry (dan arguably Frank Lampard), misalnya.

Yang kekinian adalah Gary Cahill dan suksesornya, Azpilicueta. Nama yang terakhir saya sebut, memang memberi teladan juga untuk tim secara keseluruhan. Sebab rasa hormatnya tetap ada pada sang Kapten (musim lalu) yang memang kehilangan waktu bermain regulernya. Disadari atau tidak, yang begini penting dan memang dijadikan contoh/teladan bagi anggota tim yang lain.

Performance Standard

Ada standard minimal proses dan hasil yang harus dipertahankan.

Kalau di Chelsea, salah satunya adalah ukuran juara. Gak juara bisa dipecat. Yang sudah berhasil memberi gelar sekalipun bisa saja dipecat (case: UCL-nya Roberto di Matteo dan UEL-nya Rafa Benitez).

Salah satu faktornya kinerja ini adalah siapa pelatih. Bukan sekedar peracik taktik (siapa aja yang main, dengan formasi apa), tetapi juga pelatih as motivator. Karena dengan motivasi yang tinggi hasil dicambuk-cambuk, para pemain juga akan memberikan high performance.

Pada masa Beckham dan Roy Keane malah memberi pengaruh buruk ke tim –David disebut lebih memilih jadi selebriti daripada pemain bola, Roy mulai mengkritik pelatih–, Sir Alex mempersilahkan keduanya pergi dari Old Trafford.

Salah satu “satpam” yang mengamankan dan mencambuk urusan kinerja ini memang si pelatih. The problem with Manchester United in last 6-7 years is budayanya soal performance belum setegak pas jamannya Sir Alex Ferguson. Yaitu, melempem saat Marcos Alonso (Chelsea) menyamakan kedudukan. Seri dan kalah dari dua tim yang pasti degradasi (salah satunya Huddersfield).

Kinerja Tinggi juga didorong dari masuk-keluar pemain dan kontrak-kontrak mereka. Sadar mereka gak selamanya di klub (dan bisa dilepas ke klub lain), wajar donk mereka berupaya maksimal.

Satu lagi adalah, budaya. Ini agak susah dijelaskan. Datangnya dari pelatih dan pemain-pemain yang jadi backbone-nya tim. Tapi terasa banget deh, kalau kita berusaha peka. Tanpa perlu deskripsi macam-macam, cek deh quote-nya Petr Cech sebelum final UEL 2019 ini.

Beberapa Kesimpulan, wabil khusus dikaitkan dengan komposisi tim/karyawan di perusahaan:

  • Kalau ingin sukses berkelanjutan, penting lho punya rencana suksesi. Sehingga talenta-talenta muda bisa menjadi pimpinan perusahaan di masa datang.
  • Ada masa di mana, bajak-membajak memang wajib dilakukan. Demi dapat insight dan strategi baru, moral booster for existing team, dan seterusnya.
  • Untuk mendapatkan proses dan hasil terbaik dari tim, sangat krusial untuk mengelola mereka (sebagai tim dan individu) lewat program performance management yang memberikan mereka motivasi berkarya. Meski demikian, tetap ada semangat kolektif yang harus dijaga dan dipertahankan.

Reference:

Jangan Fokus

Saya tidak antitesis dengan fokus ya. Bukunya Daniel Goleman saja belum dibaca. But, I have my own understanding about focus itself. It is: to not focus.

Dalam sejarah hidup saya yang pastinya pendek ini, rasanya gak pernah tuh saya fokus. Yaitu, hanya nge-spotlight hal yang itu-itu aja. Seakan targeting yang itu-itu aja adalah boring. Jadinya saya melakukan beberapa aktifitas sekaligus. Not in one time, ya. Tapi dalam time range yang lebih panjang, saya coba achieve beberapa hal. That’s why I told my self to jangan fokus. Karena kalau fokus beneran, mungkin hanya dapat 1-2 target dalam setahun.

Doing several categories itu kayak jadi kebutuhan (needs). Bukan lagi keinginan (wants). Karena many times ‘kan kita butuh perspektif baru ya. Untuk memahami atau mengeksekusi hal baru. Ibarat marketer yang butuh benchmark ke industri lain, seperti itulah yang saya lakukan. Habis mengobservasi bagaimana cara mereka melakukan, di situlah saya bertanya ke diri sendiri, bisa gak ya metode mereka tersebut diterapkan di sini?

Ke-tidak-fokus-an itu kemudian jadi cara menemukan referensi. Bahwa dalam dimensi lain kehidupan (dan pekerjaan), ada lho teknik/metode/taktik lain menyelesaikan sesuatu atau solving the problem. Tentu tidak pernah persis sama, ya. Tapi di situlah kita dapat menemukan persamaan dan perbedaannya. As u already know, persamaan dan perbedaan ‘kan hanya salah dua tools aja untuk mengklasifikasikan sesuatu relatif terhadp sesuatu yang lainnya.

Apalagi tatkala saya mengenakan “topi” technical writer, memahami persamaan (sekaligus perbedaan) antar topik/kategori, malah memudahkan saya untuk menyampaikan hal-hal teknikal dengan lebih sederhana. Baik lewat definisi, maupun lewat analogi.

Sebagai editor, tatkala melihat materi/konten, kita malah bisa “melihat” ada part-part yang seharusnya ada lho, tetapi ternyata belum tersedia. Nah, di situlah kita bisa menambahkan atau ask the respective writer untuk melengkapi “kekosongan” tersebut.

Atau, referensi-referensi tersebut bisa kita lihat hubungannya satu sama lain dalam perspektif upstream (hulu) dan downstream (hilir). Dalam konteks usaha, yang hulu kaitannya dengan produksi/manufaktur/rantai suplai, dll. Hilir berarti dekat dengan konsumen, buyer, brand, channel (outlet), dll.

Lebih lanjut, ke-tidak-fokus-an malah memberi ide pada terjadinya inovasi bisnis. Inovasi-inovasi baru dalam bisnis ‘kan sebenarnya banyak terjadi dengan metode ATM (amati-tiru-modifikasi) yang melakukan copy-paste-edit dari industri lain. Contohnya apa, ya? Haha. Sebenarnya ada banyak banget.

Contohnya inovasi gojek yang instead of mengakuisisi dan menguasai segala aset fisik yang mungkin mereka miliki, yang dilakukan adalah membangun ekosistem bisnis berbasis layanan sepeda motor yang menjadi inisiatif perdana mereka. Tidak hanya go-ride, ekosistem tersebut kini terdiri dari go-food, go-car, dan go-life (go-massage, go-clean, dsb).

Perusahaan Apple, di periode kedua leadership-nya almarhum om Steve Jobs, juga tidak fokus. Setuju, ‘kan? Instead of fokus di satu produk, beliau mengarahkan untuk fokus mengeksplorasi brand Apple nya itu sendiri yang nyata-nyata bermain di market yang high-end. Yakni pasar dengan spesifikasi tercanggih, dengan harga tertinggi. Fokusnya pada brand, tidak fokus pada variasi produk. Justru produknya sangat bervariasi mulai dari smartphone, laptop, desktop, hingga ritel berupa toko.

Balik ke gagasan awal tulisan ini. Actually, saya gak meng-antitesis-kan ide Focus-nya pakdhe Daniel Goleman. Writer yang ini, judul buku terbarunya adalah Focus: Hidden Driver of Excellence. Saya belum pernah memahami basic gagasannya beliau. Bisa jadi saya menentang atau malah sepaham dengan beliau.

Yang pernah saya baca, salah satunya adalah The Power of Habit dari Charles Duhigg. Dia berargumen bahwa segala fokus kita harus terealisasi ke dalam suatu kebiasaan (habit). Jadi, fokusnya bukan semata soal thinking or to concentrate. Tapi fokus harus dibawa dan diangkat hingga menjadi kebiasaan.

Buku tentang focus yang lain ada Deep Work dari Cal Newport. Belum pernah saya baca. Tapi beliau thinker and writer yang oke. Karyanya yang bagus itu So Good; They Can’t Ignore You. So, Deep Work mestinya termasuk kategori must-read juga.

Ah iya, satu lagi judul yang popularitasnya nyaris sepanjang masa, Flow: The Psychology of Optimal Experience. Dari Mikhaly Csikzentmihalyi. Fokus yang beliau maksud, dideskripsikan dengan kenikmatan bekerja yang tidak kenal waktu. Ibarat pagi-pagi datang kantor, eh tahu-tahu sudah malam saja. Mengindikasikan kita sudah sedemikian “tenggelam” dalam pekerjaan. Ke-tenggelam-an tersebut adalah indikasi fokus.

Kalau fokus dan tidak fokus ini kita lakukan pemodelan ke dalam model spesialisasi–dengan satu ujung adalah being generalist dan ujung satunya adalah being specialist–maka tidak fokus berarti menjadi seorang generalis. Dan fokus berarti being specialist in something-specific profession. Yeah, masing-masing ada plus-minusnya, sih.

Menjadi full-stack (sebagaimana terdeskripsikan oleh posisi full-stack developer) alias generalis berarti punya kemampuan serba bisa yang tentu saja sepaket dengan tidak memiliki kemampuan yang difokuskan. Instead of mencari pihak ketiga yang bisa membantu (masalah harga dan ketersediaan biasanya), ada masanya korporat senang dengan karyawan yang tipe full-stack ini. Tapi seorang generalis kan tidak fokus, ya?

Being specialist (alias fokus) juga ada plus-minusnya. Plusnya adalah branding/positioning kita akan kuat. For certain period of time, kita akan menjadi yang pertama diingat –dan diberi pekerjaan–untuk kategori tersebut. Minus yang sepaket dengan plus tersebut adalah, tidak semua pekerjaan/proyek/bisnis bisa kita garap.

Pertanyaan seputar generalist-specialist ini tidak ada habisnya. Sebagaimana labilnya manusia pada umumnya, ada masanya ingin jadi spesialis; ada pula saat lain ingin menjadi generalis. Naiknya posisi pekerjaan ke tangga manajemen, berarti mengindikasikan kita menjadi generalis. Actually, tidak semua orang mempersepsikan karirnya seperti itu. Ada juga yang memilih untuk menjadi lebih spesifik di bidang pekerjaannya sekarang ini.

Menyikapi Informasi Penting Milik Pribadi

Bagaimana menyikapi begitu banyaknya informasi/data/konten penting yang harus jaga kerahasiaan atau keamanannya? Post kali ini mengulas beberapa hal yang bisa kita lakukan terkait konten dan informasi digital yang penting dan harus kita jaga.

Beberapa waktu lalu, salah satu anggota keluarga kami ingin mengaktifkan nomor telepon yang sudah sekian lama (kurang lebih 6 bulan) tidak aktif. Tidak masuk ke mana-mana ya, tatkala kami menelepon ke nomor tersebut. Artinya ‘kan nomor tersebut (mungkin) belum di-recycle, atau sudah di-recycle tapi belum laku. Dugaan kami seperti itu.

Waktu kami cek di outlet maintenance and support milik provider tersebut, kami diberikan perkiraan biaya sekitar Rp600-900ribu untuk pengaktifan kembali nomor tersebut. Entah seperti apa penjelasan atas angka yang terlampau besar itu. Sebab, waktu searching-searching sebelumnya, kami menemukan harganya hanya sekitar Rp35-50ribu.

Bahkan kata teman yang bekerja di salah satu provider, ada outlet mereka yang bisa jadi memberikan gratis, karena memang omzetnya dari penjualan pulsa, kan. Jadi logika mereka, tak apa lha berkorban sedikit demi membuat customer kembali berlangganan.

Kami ingin mengaktifkan nomor tersebut, simply karena masih banyak customer yang hanya mengetahui nomor tersebut untuk melakukan pemesanan. Kalau mereka menghubungi, lalu tidak ada tanggapan dari kami, maka hilang lha potensi penjualan.

Peristiwa ini membuat kami berefleksi bahwa data-data penting, seperti database customer, harus kita upayakan back-up nya di tempat lain. Minimal ada Excel-nya lha untuk informasi sepenting ini.

Dan sebagai mana data, informasi, bahkan konten lain yang kita anggap penting, mindset backup-membackup ini wajib kita berlakukan juga.

Misalnya username dan password untuk login ke aplikasi. Nowadays ‘kan kita banyak sekali punya aplikasi. Mulai dari e-mail, blog, social media (Instagram, Facebook, Twitter, you name it lha), dan aplikasi-aplikasi lainnya. Even gmail aja, untuk generasi saya, rasanya jarang yang hanya punya satu. Ada yang punya sampai tiga e-mail –seperti saya.

Sekarang ‘kan sudah ada tuh, aplikasi-aplikasi penyimpan beberapa password sekaligus. Semisal KeePass, 1 Password, dan sebagainya.

Konten-konten saya di blog, saya juga back-up di suatu file Ms Word. Ada juga yang saya taruh di cloud. Ibarat mengerjakan thesis, jangan simpan di satu server saja, yaitu laptop kita. Tapi simpan juga di cloud service seperti Dropbox atau Google Drive.

Apalagi sekarang sudah bisa sinkronisasi ya. Apa yang ada di laptop, ada jg di GDrive. Penambahan atau pengurangan di satu file, akan tersinkronisasi dengan yang di server satunya. Sudah bisa sampai seperti itu. Dari sisi konten, bukan mana yang paling benar. Tetapi mana yang paling baru (alias updated); versi yang lebih baru atau lebih lama.

Nge-blog di WordPress (WP) jaman now juga begitu. Kalau lagi connect sama internet, draft-nya langsung di-save. Keliru sedikit, atau gak sengaja terhapus, langsung dianggap versi terbaru sama WP. Dan kita gak bisa retrieve lagi ke versi yang sebelumnya. Nah, di sinilah pentingnya bikin draft atau simpan hasil akhirnya di aplikasi word processor seperti Ms Word.

Kenapa sampai buat back-up seperti itu? Karena kita gak tahu sampai kapan kita nge-host di hosting provider yang sekarang kita pakai. Kali aja tahun depan kita mau pindah host ke yang lagi mengadakan diskon promo . Jadi lebih easy dan lebih secure pindahan (rumah blog)-nya.

Menyikapi informasi penting milik pribadi ini, dikembalikan ke kita selaku pemilik data. Pentingnya mentalitas mengadakan back-up, membuat password yang sulit diduga oleh orang lain (misalnya bukan tanggal lahir), menyimpan password-password di password manager, dan lain sebagainya yang penting untuk kita implementasikan segera.

Kesimpulan

Kasusnya tidak aktifnya nomor telepon dari anggota keluarga kami ini jadi pelajaran utk kita peduli sama konten/data-data milik kita: database pelanggan, password utk login, konten yg kita post di social media, dlsb.

Cara Mengoptimalkan Hashtag di Instagram

Masih banyak yang asal-asalan dalam menggunakan hashtag. Di post kali ini, saya coba elaborasi bagaimana seharusnya hashtag digunakan untuk branding dan targeting.

Hashtag berawal dari Twitter. Kurang mantul di facebook. Namun di Instagram (IG), menurut saya penggunaan hashtag jadi lebih powerful. Hanya dengan menambahkan tagar (#) kita bisa membuat sebuah kata menjadi topik yang bisa diklik (dan ditelusuri) lebih lanjut.

Kita butuh hashtag dengan reach yang tinggi, untuk menjangkau pemirsa yang lebih luas. Namun, kita juga butuh hashtag dengan reach yang rendah –bahkan hashtag yang kita buat sendiri– untuk membedakan diri dengan kompetitor.

Salah satu perilaku user di Instagram adalah mencari dan mengikuti (follow) suatu topik berdasarkan hashtag. Selain merekomendasikan user lain untuk di-follow, IG juga merekomendasikan hashtag untuk kita follow.

Bagi pelaku bisnis, ini adalah salah satu cara untuk mengekspansi konten-konten bisnis mereka agar menjangkau lebih banyak pengguna IG.

Sejauh ini, saya kira ada empat (4) macam hashtag yang bisa kita implementasikan ke dalam post IG kita guna meningkatkan reach dan engagement yang ujung-ujungnya bisa menaikkan jumlah followers kita juga. Yaitu:

  • Branded hashtag
  • Contest hashtag,
  • Niche-specific hashtag,
  • General appeal hashtag, dan
  • Timely hashtag

Branded Hashtag

Branded hashtag ini dipasang di profil dan di setiap post IG. Bisa meliputi nama brand, bisa juga berupa value proposition yang ditawarkan oleh brand anda. Karena hashtag ini dikembangkan oleh kita sendiri, tentu hashtag ini tidak populer. Dan, pada masa awal pengembangan brand, penggunaannya bisa jadi baru hanya oleh kita sendiri.

Contest hashtag.

Sesuai namanya, ini adalah tipe-tipe hashtag yang digunakan tatkala mengadakan kontes. Contohnya adalah #instacontest dan #giveaway.

General appeal hashtag

Ini adalah tag-tag yang populer digunakan; saking populernya, penggunaannya sudah sangat familiar oleh pemirsa (audiens) yang beragam. Hashtag jenis inilah yang akan memberikan kita reach yang signifikan. Hashtag ini dicirikan dengan penggunaannya yang setidaknya mencapai ratusan ribu kali. Bisa terlihat kok ketika kita mencari hashtag.

Niche-specific hashtag

Tiap industri memiliki frase dan kata kunci khas yang relevan dengan pemirsa yang ditargetkan. Nilai reach-nya tentu saja berbeda dengan general-appeal hashtags, tapi traffic yang hadir akan relevan dengan niche yang dibidik. Sebagai contoh, tagar #harrypotter bisa digunakan bila kita menjual merchandise yang diinspirasi dari serial Harry Potter.

Timely hashtag

Peristiwa (event) atau liburan tertentu dapat digunakan juga hashtag-nya. Semisal #indonesiamemilih seperti pada 17 April lalu. Atau, untuk ramadhan dan lebaran nanti, bisa pakai hashtag #ramadhan #tarawih #lebaran #idulfitri.

Yang Perlu Dilakukan:

Untuk hasil terbaik, selalu sediakan waktu dan kesempatan untuk melakukan riset terhadap hashtag. Dan gunakan kombinasi terbaik dari kelima jenis hashtag tersebut untuk meraih jangkauan (reach) terbanyak, relevansi dengan pemirsa yang ditargetkan (targeted audience/niche), dan konteks yang paling tepat (secara waktu dan momentum peristiwa). Ini semua akan mengoptimalkan proses branding dan targeting.

Tidak setiap hashtag bisa diukur efektifitasnya. Namun, itu bukan alasan untuk berhenti mencoba-coba kombinasi hashtag demi hashtag.

Saya melihat, penggunaan hashtag ini penting banget. Signifikan hasil yang diberikan, kalau dioptimalkan. Kalau tidak diapa-apakan, malah gak dapat hasil apa-apa. Jadi, ya optimasi hashtag harus terus dilakukan.

  • Pasang branded hashtag di profil IG.
  • Pastikan tiap post nya ada branded hashtag tersebut.
  • Tiga puluh (30) hashtag bisa dipakai untuk setiap post. Namun, riset menemukan bahwa antara 8-11 hashtag saja yang optimal untuk dilihat oleh pemirsa.
  • Sirkulasi hashtag secara bergantian. Selain mengekspos ke pemirsa yang lebih luas, juga mencegah akun IG kita dinilai sebagai spam oleh IG.
  • Sediakan waktu untuk meriset hashtag. Minimal, seminggu sekali untuk menemukan hashtag-hashtag baru yang bisa digunakan. Artinya, hashtag tersebut kontekstual dengan pesan yang dibawa di post IG anda. Bukan sekedar menggunakan tanpa mengetahui konteksnya.

Semoga sukses diimplementasikan, ya. Dan kalau kamu merasa post ini bermanfaat, mohon berikan komentar. Terima kasih 🙂

Referensi:

Majalah, Riwayatmu Kini

Sembari mengenang masa silam perihal majalah-majalah yang pernah menyertai jalan hidup saya. Dan bagaimana majalah semakin menghilang dari hidup saya.

Waktu kecil di-langgan-kan majalah Bobo sama ortu. Di saat yang sama, juga langganan koran Suara Karya. Korannya sampai di rumah sore, tapi koran pagi. Jadi agak basi juga beritanya, hehe. Masa-masa non-digital dulu. Namanya anak kecil ketemu koran, ‘kan ya. Ya saling lihat doang. Kagak saling sapa sama sekali. Si anak kecil lebih berminat sama Bobo yang berkaos merah berinisial ‘b’, Bona, Rongrong dan Nirmala. Ada beberapa teaser atau spoiler juga untuk serial yang akan tayang di TV. Alhamdulillah, serial Ksatria Baja Hitam RX tersebut hanya tayang di RCTI. Daannnn, RCTI nya juga belum masuk di wilayah kami. Hahahahaha…. (ketawa miris).

Di rumah juga ada majalah hidayatullah. Entah dibeli, atau dapat gratis karena member. Majalah dari pesantren ternama dengan nama yang sama di Balikpapan. Ternama-nya pun saya baru tahu di kemudian hari. Bahwa pusatnya, pesantren terbesarnya itu ya di Balikpapan. Pas tinggal di Surabaya, baru tahu ada minimarket lokal dengan merek “Sakinah” yang ternyata termasuk grupnya Hidayatullah juga. Sakinah ini sebagian besar size-nya minimarket. Tapi ada juga yang berformat supermarket di dekat ITS (Institut Teknologi Sepuluh November, bukan Institut Teknologi Surabaya, ya).

Selama “penjara” SMA, konten yang diekspos ke kami sangat dibatasi. TV hanya ada di ruang baca kelas. Satu TV untuk seluruh angkatan. Dan hanya boleh ditonton setelah jam belajar malam. Wicis wicis, itu sudah jam 9 malam. Demikian pula dengan kording (koran dinding). Tiap hari diganti, tapi satu koran untuk satu angkatan. Hehehe. Alhamdulillah jadi fokus belajar (iya, gitu?).

Jadinya, urusan majalah-majalah ini pinjam-baca ke teman. Ada majalah M2 (Movie Monthly), Cinemagz, tapi paling sering ya Majalah Hai. Maklum kami-kami dulu kan remaja tanggung yang lagi cari panduan tampil Masteng (mas-mas sok ganteng) di depan Mbatik (mbak-mbak sok cantik). Dua majalah pertama yang disebut, ya cuxtaw ajalah, ya. ‘Kan nonton bioskopnya juga entah kapan (palingan pas libur semester). Harap maklum, di kota tersebut belum ada mall. Urusan novel, yang paling diingat adalah Eiffel, I’m in Love dulu yang kami sempat baca bergiliran. Sampai ada yang fotokopi segala (padahal ‘kan gak boleh, ya?).

Pas pindah sekolah ke Bandung, interest-nya mulai bergeser. Awal-awal sukanya baca Majalah MIX. Yang satu grup sama Majalah SWA (dulu namanya SWASEMBADA). MIX ini fokusnya di komunikasi pemasaran. Pemasaran, tapi terbatas di komunikasinya saja. Bukan meliputi urusan distribusi dan channel penjualan gitu. Kalau lagi bosan sama MIX, pindah ke lain hati eh majalah bentar deh: SWA. Si ortu-nya MIX ini bahasannya lebih beragam. Tidak hanya pemasaran. Tetapi juga finance, supply chain, dan lain sebagainya.

Namun, saya kemudian menyadari bahwa bagaimanapun juga, MIX dan SWA adalah majalah. Selalu mengkaver soal berita yang kemudian dikemas dalam wujud cerita. Kalau cari ilmu, bukan di majalah tempatnya. Bukan tidak bisa sama sekali, tetapi harus baca puluhan edisi dulu baru (kira-kira) understanding (pemahaman) dan framework-nya akan terbentuk. Sejak itu, saya mulai stop membaca majalah dan mulai membaca buku.

Yang saya ingat, buku-buku pertama yang saya baca adalah: Toyota Way, Change-nya RK (Rhenald Kasali, bukan Ridwan Kamil). Shorten long story, ternyata buku adalah pergulatan ilmu dalam horizon yang lebih panjang daripada publikasi, majalah, apalagi artikel. Kalau sebuah fenomena dalam rentang sebulan bisa di-frame dalam sebuah artikel, maka buku adalah versi 5-10 tahunnya. Sehingga dalam satu dekade berikutnya, bisa jadi sebuah buku malah usang karena teori-teorinya  tergantikan oleh teori/hipotesis baru (yang juga diturunkan dari fenomena-fenomena yang lebih baru).

Artikel-artikel  di majalah Harvard Business Review (HBR) oke punya. Relatif lebih long-lasting karena analisis yang mendalam membuat artikel tersebut punya positioning (posisi) yang lebih stabil terhadap satu-sama-lain. Buktinya, masih sering disitasi (eh, benar ini bukan Bahasa Indonesianya, ya?) dan jadi rujukan di sekolah-sekolah bisnis di dunia.

Terus, masih baca majalah, enggak?

Sudah tidak lagi. Perubahan zaman, terutama internet dan digitalisasi, menggilas industri media yang menerbitkan majalah. Sudah bertahun-tahun yang lalu, iklan di majalah tidak lagi jadi sumber pendapatan. Media kini lebih mengandalkan dari pelaksanaan training (jatuhnya memang mirip event organizer, sih), event lain, atau sumber lain seperti pengelolaan media internal suatu perusahaan.

Aktivitas membaca majalah yang saya lakukan dahulu sewaktu kecil sampai kuliah kini bergeser menjadi membaca artikel-artikel di website kenamaan. Bukan website media/berita, tetapi versi blog dari suatu website. Pola belanjanya juga bukan lagi belanja per eksmplar majalah/koran. Melainkan jadi berlangganan per waktu tertentu. Yang biasa ditawarkan adalah bulanan, tetapi ada diskon tambahan kalau langsung satu tahun.

Review Buku Filosofi Teras

Buku ini bagus banget untuk dibaca. Sudah cetak ulang 5-6 kali hanya dalam beberapa bulan sejak terbit perdana. Karena buku ini mengulas prinsip-prinsip sederhana perihal Filosofi Teras alias filosofi stoic.

Ada dua alasan saya tertarik sama buku ini. Pertama adalah Henry Manampiring-nya sendiri. Beliau suka nge-twit di @newsplatter. Tapi pertama saya tahu beliau dari blognya “The Laughing Phoenix“. Entah ya kenapa blognya dikasi nama demikian. As we know, Phoenix itu kan burung yang bangkit hidup kembali dari api kematian. Paradox karena si Phoenix ini tertawa (laughing). Yang membuat saya mampir pertama kali ke blog tersebut adalah survey dan hasil surveynya yang insightful (penuh wawasan), lucu, namun ya miris juga. Sebab, surveynya seputar LDR (Long-Distance Relationship), ke-jomblo-an, dan hal-hal sejenisnya.

Oiya, Om Piring ini lulus kuliahnya dari Akuntansi Unpad. Tapi sekitar dua puluh tahun karirnya dihabiskan di industri periklanan. Peran dia, as strategic planner. Which is, memahami target audience dari suatu brand (ya secara demografi, psikografi, dan perilaku) sampai dengan objective dari kampanye si brand itu sendiri. Nah, keluar-an dari pekerjaan dan peran dia adalah rencana penggunaan budget si brand terhadap media-media yang sudah dipetakan sebelumnya. Tentu tidak hanya plan-nya doang, donk. Tetapi juga laporan-nya, analisisnya, insight-nya, dan seterusnya.

Yang kedua, adalah dari rasa prihatin saya –sebagaimana sudah saya tuangkan di artikel sebelumnya di sini— mengenai tingginya angka bunuh diri generasi muda kita saat ini. Eling, yang kebetulan saya gak sengaja ketemu dia pas bedah buku Filosofi Teras ini Gramedia Bandung –yang jalan Merdeka, bukan yang baru di Jalan Supratman–berpendapat bahwa, generasi kami dulu ya tough aja sama ujian-ujian hidup semacam putus cinta dan skripsi yang tak kunjung usai.

Ok, masuk ke review buku ya.

Om Piring ini banyak mengutip pendapat filsuf-filsuf stoic kenamaan yang quote-nya sudah sedjak dua ribu-an tahun lalu, kemudian memberikan interpretasi kekinian terhadap pendapat-pendapat filsuf tersebut. Which is, namanya umat manusia, ya. Biar kata era internet nya juga sudah 4G, industrialisasi juga sampai 4.0, social media yang sudah sedemikian rupa ini, ternyata masalah-masalah hidup dan takdir manusia ya masih ada juga.

Interpretasi perdana yang saya kutip di sini perihal bahwasanya tidak semua hal dalam hidup bisa kita atur. Iya sih, ada yang bisa kita atur, tetapi banyak juga yang tidak. Termasuk dengan fakta-fakta seperti mantan beserta dengan kenangan masa lalu kita bersamanya. Yang bisa kita atur itu hal-hal semacam masa depan yang masih kita bisa rencanakan, perilaku dan persepsi pribadi yang masih bisa kita kendalikan, dan hal-hal semacamnya.

Nilai kuliah dan IP, di semester-semester berikutnya masih bisa kita ikhtiarkan. Kita masih bisa memperbaiki dan merencanakan ulang perkuliahan kita di semester depan. Tapi ikhtiar ada batasnya juga, yaitu takdir. Hal-hal semacam dosen killer, kebagian asisten praktikum yang tidak mengenal kompromi, termasuk hal-hal yang tidak bisa kita atur seenak djidat. Menurut para filsuf stoic, hal-hal terlingkupi takdir ini tidak usah terlalu dipikirkan. Toh kita juga tidak bisa berbuat apa-apa terhadapnya.

Misalnya, hal-hal semacam lahir tahun berapa –apakah masuk generasi baby boomers, X, Y, Milennial, atau Z–, lahir dari orang tua seperti apa –berbakat secara akademik atau punya warisan aset-aset perusahaan atau keturunan ningrat, dst– adalah termasuk kepada hal-hal yang tidak bisa kita atur. Oleh sebab itu, jangan sampai yang demikian ini malah ikut menentukan perasaan-perasaan kita sendiri. Yang wujudnya bisa berupa: tidak bahagia, sikap menyalahkan orang lain, dst.

Perihal hal-hal yang bisa kita kendalikan ini, memang menancap banget di saya. Karena memang, baru beberapa minggu lalu mendiskusikan hal ini dengan istri. Dan kesimpulan diskusi kami adalah –persis sama dengan buku Filosofi Teras ini– bahwasanya jangan sampai hal-hal yang tidak bisa kita kendalikan justru mengontrol ketat pikiran dan persepsi kita terhadap sesuatu. Mari fokus saja pada apa yang bisa kita kendalikan.

Somehow, pesan-pesan dari para filsuf stoic –yang dirangkum dengan sangat baik oleh Om Piring dalam buku ini–sangat beririsan dengan pesan-pesan dari kepercayaan yang saya anut.

  • Misalnya, bahwa manusia itu kendalinya pada ikhtiar, sisanya diserahkan kepada alam (atau kepada Sang Pencipta–kalau kita meyakini teori penciptaan).
  • Contoh lain, bahwasanya masa lalu adalah sesuatu yang sangat jauh. Begitu jauh hingga dia tidak pernah kembali (silakan koreksi ya, kalau tidak salah ini adalah hadist).
  • Hidup ini bukannya tidak pernah berakhir. Masih ada kehidupan setelah kematian. Tidak perlu terlalu ditakuti atau dikhawatirkan. Justru karena hidup ini ada batasnya, maka kita wajib menjalani peran kita selaku manusia, yaitu berupaya maksimal memaksimalkan hidup yang terbatas ini.
  • Harta kekayaan orang lain. Tidak perlu dibanding-bandingkan dengan milik pribadi. Cuxtaw (cukup tahu saja) ya. Saya berpandangan demikian –dan diafirmasi oleh buku ini– karena toh kita juga gak lihat balance sheet-nya; kita gak tahu sebanyak apa laba dia tahun lalu, apakah mobilnya sudah selesai dicicil atau belum, dst. Apalagi, di ujung hidup kita dan dia, ternyata kita akan sama-sama menggunakan bilik kecil berukuran 2x2x1 meter.

Filosofi Teras juga membahas terkait parenting, lho. Parenting ini memang isu yang semakin seksi, ya. Semakin dibahas dimana-mana. Para orang tua juga semakin peduli, mencari tahu dan belajar mengenai parenting. Di sisi lain, para penggiat-nya –dan termasuk public speaker-nya– juga semakin banyak. Tidak heran, Om Piring juga mengkaitkan dengan topik parenting tersebut. Daaann, prinsipnya relatif sama bila dihubungkan ke kita selaku orang tua: do the best, let god do the rest. Serta, jangan ambil pusing, terhadap hal-hal yang memang di luar kendali kita selaku orang tua.

Overall, saya kira memang dua itu inti dari Filosofi Teras, yang sudah beberapa tahun terakhir saya pribadi coba terapkan.

Ulas sedikit soal bedah buku yang lalu, ya. Kita sebagai generasi Y atau Milenial yang beda tipis-tipis sama generasi yang sedikit di bawah kita –mungkin masih termasuk milenial juga– perlu untuk memahami dan berempati terhadap kesusahan-kesusahan yang mereka alami. Buktinya, dalam sesi Q&A, lebih banyak curhatan ketimbang diskusi ilmiah mengenai buku Filosofi Teras-nya. Curhatan semisal pekerjaan yang berbeda dengan jurusan sewaktu kuliah. Baru dua bulan kerja sudah ingin resign –padahal probation tiga bulan; tinggal gak usah lanjut setelah probation, kan? Dan banyak contoh lainnya yang saya yakin jumlahnya tidak sedikit.

Menyoal Bunuh Diri di Kalangan Muda

Dari risetnya Benny Prawira Siauw, 34,5% mahasiswa di Jakarta yang berusia 18-24 tahun, ingin bunuh diri. Jumlah respondennya 284 orang. Disebutkan di artikel tirto.id di sini: skripsi, depresi, dan bunuh diri: everybody hurts 

Saya sudah beberapa bulan terakhir melihat fenomena ini. Kapan hari, teman desainer di kantor kami di Bandung, sempat ikut konseling psikolog gitu. Hanya ada lima orang. Tapi tiga di antaranya adalah mahasiswa.

Baru beberapa hari lalu, ada lagi mahasiswa Unpad suicide. Ternyata dalam 81 hari terakhir, ada tiga kejadian yang sama. Ini link beritanya di detik.

Menurut Benny, diwawancara oleh tirto, tren depresi di kalangan muda tidak hanya terjadi di Indonesia. Tapi memang telah terjadi di banyak negara. Contohnya Inggris, Amerika Serikat, Jepang dan Australia.

Setidaknya ada 95 mahasiswa di kampus Inggris yang memilih bunuh diri sepanjang 2016-2017. Di Jepang, ada 250 anak dan remaja yang tewas sepanjang rentang tahun yang sama.

Di Indonesia, sejak Mei 2016 sampai Desember 2018 saja, riset Tirto dari beragam pemberitaan online mencatat ada 20 kasus bunuh diri mahasiswa. Sebagian besar diduga karena tugas dan skripsi.

Dari infografisnya tirto, ada lima hal yang berkaitan dengan pemikiran suicidal. Salah satunya adalah masalah akademis.

Saya sudah lama enggak jadi mahasiswa. Jadi gak bisa merasakan langsung apa yang mereka alami. Tentu saya turut berempati.

Saya dulu juga bukan contoh mahasiswa yang baik. Diawali dengan ketidaksukaan dan ketidakcocokan dengan jurusan tersebut. Akibatnya, saya tidak berkembang di sana. Tapi saya kira, lebih mencari pelarian dengan organisasi mahasiswa saja. Yang kemudian menjadi penting, hanyalah asal lulus saja mata kuliahnya. Yang penting jadi sarjana.

Terus terang, saya gak mengejar nilai. IPK itu sesuatu yang “bisa diusahakan, tapi kadang juga gak bisa diapa-apakan lagi”. Belajar keras, bikin tim belajar, latihan soal akan memperbaiki nilai kita. Tapi ada titik di mana semua upaya itu mentok untuk mengejar nilai. Alias IPK mentok gak bisa dikatrol lagi. Kalau sudah mentok begitu, diambil pusing malah bikin jiwa kita tertekan. Kita akan stres sendiri. Karena pasti akan melakukan komparasi dengan teman-teman. Terutama mereka yang nilainya lebih bagus.

Dari pengalaman saya, kita memang harus menjaga “kewarasan” jiwa, sih. Salah satu yang selalu berhasil, untuk saya pribadi adalah dengan shalat lima waktu. Kurang satu aja, rasanya uring-uringan. Bukan tipe merasa bersalah atau berdosa, ya. Dulu sih kalau ada sholat yang terlupa, memang merasa bersalah/berdosa.

Jiwa yang uring-uringan ini indikasi kecil bahwa jiwa saya sedang tidak sehat. Solusi yang tokcer buat saya (dan mungkin untuk teman-teman pembaca) adalah kembali ke agama dan keyakinan dulu.

Dipicu Gadget dan Social Media

Gadget dan social media ternyata jadi pemicu bagi remaja juga. Universitas Gajah Mada (UGM) ternyata pernah membahas hal ini juga di sini. Satu poin yang dimunculkan adalah kemampuan menyeleksi dan menyaring (filtering) oleh remaja ternyata berbeda-beda. Gagal filtering yang negatif, jadi sebab eksposur negatif pada remaja kita.

Tentang hal ini, saya dan istri sempat berdiskusi panjang tentang kapan anak-anak sudah pantas memiliki akun socmed sendiri. Saya bikin akun facebook di usia 21 tahun. Sejak itu saya aktif main fesbuk. Istri di usia 18 tahun. Saya curious soal ini karena melihat fenomena sedari kecil sudah punya akun socmed. Bahkan beberapa ortu sudah membuat akun Instagram (IG) untuk anaknya. No problem sih, selama masih diamankan oleh ortunya. Tapi poin saya adalah, sooner or later anak-anak akan memegang socmed. Tapi seberapa cepat mereka diperbolehkan membuat akun tersebut? Pada usia berapa boleh memiliki akun sendiri?

Sebab, di IG banyak sekali visualisasi tentang gambaran ideal. Tubuh ideal, wajah ideal, pakaian bagus, tujuan wisata luar negeri, dlsb. Which is, gagal filtering bisa menyebabkan kita (terutama para remaja) gagal memprioritaskan things in life. Worst case nya di situ. Kalau tanda -tanda lain yang mengindikasikan depresi, ada semisal turunnya rasa percaya diri dan adanya kesulitan untuk berkonsentrasi. Sebagaimana disampaikan Prof. Sofia Retnowati dalam acara di UGM tersebut.

Pemberitaan Mengedepankan Humanisme

Bagi awak media, suicide perlu diberitakan. Bad news is a good news. Namun demikian, hendaknya perlu diberitakan secara positif, mengedepankan humanisme, serta membangun harapan. Sehingga lebih mengedukasi dan bersifat preventif terhadap tindakan suicidal itu sendiri. Ini link berita di mana Aliansi Jurnalis Independen (AJI) mengajak media massa untuk mengedepankan humanisme dalam pemberitaan suicidal.

Saya pribadi, sebagai yang pernah mendiagnosis diri sendiri pernah mengalami tekanan kejiwaan, merasakan kesedihan yang sama tatkala mendengar pemberitaan bunuh diri di media massa. Pasalnya, pemberitaan tersebut belum diiringi ajakan untuk menghubungi dan berdiskusi dengan pihak terkait seperti psikolog, psikiater, maupun klinik kesehatan jiwa.

Kapan Sebaiknya Kuliah S2?

(artikel ini saya sharing berdasar cerita kawan-kawan saya ketika mengambil program s2)

Lulus S1, bekerja, kuliah S2 reguler. Bosan dengan pekerjaan, jadi salah satu alasan para early jobber mengambil program s2. Alasan lain adalah kangen kembali ke kampus dan pergi belajar. Dan beberapa alasan lainnya. Yang intinya adalah, saat bekerja malah ingin belajar. Padahal ketika belajar malah ingin bekerja alias cari duit. Yang harus diperhatikan adalah syarat umur ketika lulus S2 dan ingin berkarir kembali. Beberapa perusahaan, terutama untuk program Management Trainee (MT) mensyaratkan maksimal usia adalah 28 tahun. Sudah sedikit sekali yang mensyaratkan 30 tahun.

Lulus S1, langsung S2. Untuk mereka yang belum bosan belajar, boleh mengambil cara ini. Keunggulannya adalah hemat waktu. Istilahnya, serba sekalian. Sekalian jadi Master, sekalian memperdalam bidang ilmu yang dulu ditekuni, sekalian meneruskan kost-kostan. Cara ini  kurang cocok untuk mereka yang langsung dianggap mandiri oleh ‘investor kuliah’ atau mungkin orang tua. Hehehe  Alias kurang cocok untuk mereka yang harus bekerja dulu beberapa waktu menikmati gaji serta harus menabung sendiri untuk biaya S2.

Sambil bekerja, mengambil S2 di akhir pekan. Menurut pengamatan, cara ini melelahkan. Kuliah tapi kok ya engga fokus belajar. Kerja tapi koq engga bisa menikmati liburan di akhir pekan. Mereka yang kuliah di akhir pekan ternyata jarang menyentuh buku di malam-malam weekdays. Alasannya sederhana: CAPEK!! Giliran harus kerja kelompok, baru bisa di hari jumat atau sabtu. Jelas tidak optimal. Baik membaca maupun mengerjakan tugasnya. Dan cenderung minta dosen mempercepat pulang ketika kuliah di weekend. Hehehe 

Nikah dulu baru S2, apa S2 dulu baru nikah? Hehehe  Sebenarnya sama-sama engga masalah, selama duitnya ada. Tah, eta tah! Justru di sini ternyata masalahnya. Bingung dengan duit yang belum banyak, mau mendahulukan yang mana  Saran saya siy, kalau sudah ada calon dan sudah ada dana ya dahulukan saja menikah. Toh, menikah adalah ibadah. Ya kan? Kalau pun keburu ada tanggungan anak, tinggal mencari beasiswa saja. In shaa Allah, Maha Pemberi Rezeki akan mencukupkan kebutuhan hamba-hamba-Nya yang senantiasa berdoa memohon rezeki yang melimpah (Aamiin!!). Mau mengundur kuliah padahal satu semester sudah berjalan? Ya tidak apa, tho S2 bisa dilakukan kapan saja kan. Bagaimana dengan kasus sebaliknya? Jelas, dahulukan S2 dong daripada mau  menikah tapi belum ada calon #ehh. Disclaimer: tidak bermaksud menyindir oknum-oknum tertentu.

Pesan paling penting: jangan kuliah, karena mengejar gelar. jangan pula kuliah untuk menaikkan karir. Meski gelar pendidikan adalah syarat naik jabatan. Tapi bagaimanapun, berkuliahlah untuk belajar. Karena belajar adalah cara kita untuk menjadi lebih baik dari waktu ke waktu

Mari Bicara Sastra Kontemporer

Raditya Dika

Novel Kambing Jantan. Sebuah Catatan Harian Pelajar Bodoh. Sesuai tagline-nya, sebenarnya ini hanyalah kehidupan anak sekolah biasa. Yang luar biasa adalah, bagaimana penceritaan oleh penulis sehinggal lucu, konyol, dan kocak.

Awalnya Kambing Jantan adalah sebuah blog yang kemudian dibukukan menjadi novel. Tahun 2009, novelnya diadaptasi menjadi film.

Sama pula dengan Manusia Setengah Salmon. Dari novel kemudian menjadi film berjudul sama yang dirilis pada tahun 2013. Dan tidak berhenti sampai di sana, masih ada:

  • Marmut Merah Jambu
  • Cinta Brontosaurus
  • Koala Kumal

Dari judul-judul tersebut, terlihat kan selling point Raditya Dika? Dia selalu menggunakan jenis-jenis binatang (kambing, marmut, brontosaurus, koala) yang kemudian diasosiakan dengan sifat-sifat manusia (kumal, perasaan cinta, warna merah jambu). Pengibaratan karakter yang diceritakan dalam novel dan filmnya, diasosiakan dengan binatang yang punya sifat tersebut.

Proses marketing dan selling sebuah film agak unik, memang. Ibarat menjual sesuatu yang hanya ada sekali itu saja. Risikonya tinggi. Kalau gagal, bisa rugi banyak. Kalau untung, juga bisa banyak. Ciri khas marketing and sales dari film sebagai sebuah produk:

  • Hanya sekali. Ini kaitannya dengan kelangkaan (scarcity). Makin langka, makin diburu. Tidak langka, kan bisa dicari di lain waktu dan kesempatan. Ibarat nasi, tidak makan hari ini gak apa-apa. Besok masih banyak warung nasi yang buka. Jadilah nasi (secara umum) sebagai komoditi yang tidak bisa diberikan bandrol price yang cukup tinggi.

Berawal dari blog, kemudian ke novel, video (youtube), kemudian ke layar lebar. Seiring dengan transformasi konten tersebut, Raditya Dika turut bertransformasi dari penulis, pemeran, penulis skenario, bahkan hingga menjadi sutradara.

Blog –> Novel –> Video –> Film

Serial Malam Minggu Miko termasuk film mockumentary. Adalah singkatan dari mock (pura-pura) dan documentary (dokumenter), jadi film mockumentary adalah film fiksi yang mirip dengan dokumenter. Menggunakan kamera atau handycam sebagai medianya, jadi seakan-akan penontonlah yang menjadi cameramannya. Karena proses recording-nya demikian, tidak heran Raditya Dika dan rekan-rekan mengawali promosinya di YouTube.

Stand Up Comedy

Sesuai judul, akhirnya memang jadi komedi. Karena kontennya komedi, Raditya Dika turut terjun dalam medium/format yang berbeda. Yaitu story telling secara tunggal (perorangan) yang tujuannya adalah memancing tawa penonton. Berikut adalah beberapa istilah terkait:

  • set up : pengkondisian penonton, sebelum diberi punchline
  • punchline : ‘kalimat pemukul’ yang memancing tawa penonton
  • callback : mengingatkan penonton terhadap set up yang sudah dibuat sebelumnya
  • riffing : mendapatkan perhatian penonton. biasanya terpaksa dibuat karena penonton gak fokus ke si comic.

Bakat dan kompetensi Raditya Dika dalam menulis dan membawakan materi-materi komedi, jadi kunci kesuksesannya di dunia Stand Up Comedy.

Komedi

Tentu tidak semuanya jujur. Meskipun banyak sekali mengangkat kisah-kisah dari keluarga Raditya Dika sendiri. Yang benar nyatanya adalah bahwa semuanya dilakukan demi memancing tawa penikmat komedi.

Kehidupan percintaan yang mengenaskan menjadi materi komedi yang dieksploitasi oleh Raditya Dika.

komedi jadi barang dagangan. Paling lucu, paling mahal harga jualnya.

Tantangan perkomedian memang di orisinalitasnya.

Raditya Dika vs Adhitya Mulya

Tidak terlalu tepat untuk dibandingkan kesastraan di antara keduanya. Sebab, masing-masing ada segmennya. Bagi Raditya Dika, komedi adalah barang dagangannya yang paling utama. Dia fokus di materi/konten ini.

Berbeda dengan Adhitya Mulya, yang karya sastranya berkembang seiring dengan pengalaman hidupnya.

Dimulai dari novel Jomblo, yang kemudian sama-sama difilmkan dengan judul yang sama, sesungguhnya merupakan awal dari topik yang belakangan menjadi laris ditulis-dikomentari-dibicarakan-berkembang sendiri di mana-mana.

Saya sendiri membahas fenomena jomblo ini dalam sudut pandang ekonomi bisnis dalam singlenomics. Selain jomblo, topik-topik satir ini antara lain adalah “mantan”. Kenapa ya “mantan” itu menyakitkan sekali?

Sabtu Bersama Bapak. Yang tidak lama lagi akan difilmkan. Biasanya kalau sudah difilmkan, akan ikut mendongkrak kembali penjualan novelnya. Jadi novel mengalami dua kali periode laris.

Nah, kesastraan dari abang Adhitya Mulya ini memang sesuai perjalanan hidupnya. Pasti dia pernah jomblo (alias single), ‘kan? Novel Jomblo adalah potret hidupnya. Semua pernah jomblo siy, tapi tidak semua jomblo melukiskan ke-jomblo-annya dengan baik dan menghasilkan karya komersil, ya.

Sabtu Bersama Bapak itu mendeskripsikan potretnya selaku Ayah dan Anak. Sebagai yang menjalani kedua peran tersebut, tentu saya juga belajar banyak dari perspektif bang Adhit ini. Pada dasarnya, peran sebagai Ayah justru mengingatkan kembali bahwa sebagian besar di antara kita semua, sesungguhnya masih anak dari ayah kita sendiri. Dan tanggung jawab kita belum selesai pasca kita menikah. Ringan di omongan, tapi berat di pelaksanaan.

eka kurniawan

seperti dendam, rindu harus dibayar tuntas

Dewi ‘Dee’ Lestari

Materinya sangat bervariasi.

science fiction.

Filosofi Kopi (filkop). Saya paling suka yang ini. Ada story-nya, ada film-nya, ada kafe-nya, dan seterusnya. Kafe-nya Filkop benar-benar ada.

Rectoverso. Tentang lima kisah cinta. Diberi nama rectoverso lebih karena dua format yang seiring sejalan antara lagu dan cerita. Masing-masing lirik lagu, ada ceritanya. Rectoverso adalah “hibrida” antara buku (cerita) dan musik (lagu). Setengah buku, setengah musik.

Handoko Hendroyono

Penulis brand gardener. Basic-nya beliau adalah advertising. Beliau ini melayani klien untuk mengkomunikasikan brand mereka kepada target audience. Which is tantangan saat ini adalah medium komunikasi semakin beragam. tidak melulu TVC. Apalagi untuk di medium 24/7 seperti social media (yang juga menantang karena formatnya yang beranekaragam: teks, foto, gambar, video).

Beliau juga menekankan pentingnya story telling. Nah, feeling saya kok kita harus kembali ke sastra, ya. Maka dari itu, story yang kuat (tokoh yang berkarakter, alur yang mengusik pikiran, dsb) banyak terdapat pada novel-novel. Tidak heran, ‘kan novel-novel tersebut menjadi film? Di mana, film sebagai sebuah karya adalah sebuah model bisnis. Juga, film sebagai sebuah medium merupakan model bisnis. Karena kemampuannya dalam menyedot para pengiklan.

http://pride.co.id/2015/09/belajar-strategi-bisnis-dari-sosok-handoko-hendroyono/

gotham and story telling

AADC

Why Join Community

Salah satu komunitas yang saya ikuti adalah komunitas blog SatuMingguSatuCerita Pernah nge-test ikut komunitas lain yang lebih offline. Namanya CSWC (CS Writer’s Club).  Setelah sekali datang, gak pengen datang lagi.

  • Pertama, karena akan pulang malam. At least jam 9 malam.
  • Kedua, karena rekan-rekan di sana pada menulis fiksi di tempat. Memang konsepnya gitu sih. Dikasi tema/topik, dan diberi waktu setengah jam. Otomatis, most of them menulis fiksi.
  • Ketiga, not entertaining enough. Sebab, kebanyakan pada tertunduk seakan berdoa ke layar smartphone membaca teks yang mereka tulis. Sementara, saya sukanya tampil mempresentasikan (alias public speaking) si teks yang saya tulis itu.

Ikut komunitas itu butuh waktu, energi, dan duit. Setidaknya, ada duit yang “tidak apa-apa” kalau dibelanjakan untuk komunitas tersebut. Misalnya, untuk kopi darat. Atau berbelanja sesuatu “buah karya” dari komunitas tersebut. Di 1M1C, kami pernah menulis antologi bersama-sama sih. Proyek kolaborasi gitu. Tentu hak komersil bukunya ada di penerbit ya. Para penulis bisa sebagai distributor. Tapi namanya reseller kan ya, tetap aja kami terima bukunya juga tidak gratis. Jadinya kami juga yang membeli.

Kalau ditanya berapa komunitas yang saya ikuti, rasanya cuma satu ini. Tidak sanggup waktu, energi dan uang untuk ikut banyak komunitas. Ini pun lebih banyak digital. Kalau yang lain, lebih pilih ikut grup WhatsApp aja. Monitor di situ. Jadi silent reader. Tidak hanya WAG, tetapi juga Grup Telegram, kadang-kadang ada. Karena grupnya sudah kelewat banyak, maka tidak semua juga berhasil dipantau. Hehehe. Padahal udah ada messaging app semacam LINE yak. Berhubung generasi saya kayaknya sedikit yang di situ, jadilah gak main yang dari korea itu. Hehehe.

Ikut Komunitas Digital

Ketika komunitasnya berupa digital saja, potensi pengembangannya jadi lebih besar. Tidak semata satu kota. Bahkan bisa sampai satu Indonesia. Nanti kopi darat (kopdar) saja yang khusus per kota.  Community-nya juga bisa lebih akrab via WhatsApp, facebook group, Telegram atau tagar-tagar Twitter/Instagram. Seingat saya, yang pernah kopdar di 1M1C baru Bandung dan Kendari saja.

Dengan ikut komunitas, jadi sadar di atas langit masih ada langit. Hehe. At least jadi tahu bahwa ternyata masih ada (dan masih banyak) yang lebih jago daripada gw. Dan gw harus bisa bertumbuh dan berkembang lagi. Gapapa ya, berniat dulu. Meskipun belum minat belajar atau mencoba, apalagi punya waktu dan kemampuan untuk melakukan. Hehe.

Jejaring

Network kayak begini di komunitas belum tentu worth it lho kalau cuma sebentar. Katakanlah setahun. Kata mentor saya dulu, berhubungan itu minimal 3 tahun kalau target kita ingin merasa akrab dengan orang lain (baca: teman kantor atau klien), misalnya. Yuk bahas sedikit.

Terlalu cepat pindah kantor, bisa berarti kita belum cukup akrab dengan orang-orang di dalamnya, lho. Kapan hari ngobrol sama teman. Insight-nya adalah dua tahun di suatu kantor itu adalah “cuma”. Alias “hanya”. Ekstrimnya, kalau kita minta tolong, akan terasa gak enak. Karena basically, kita belum akrab dan hangat sama yang bersangkutan.

Pindah kantor sampai 3 kali dalam 3 tahun juga enggak baik di mata orang-orang recruiter. Antara berkesan gak bisa membetahkan diri, atau malah mengesankan ini orang enggak bisa apa-apa. Agak subjektif sih, tapi emangnya udah menghasilkan prestasi apa kalau cuma setahun di sebuah company?

Demikian juga dengan klien. Belum tiga tahun, berarti belum akrab. Memang PR sih, bagaimana caranya supaya ada proyek terus selama tiga tahun pertama. Karena harus menambah kenalan terus dari proyek yang pertama. Apakah tim dari pelanggan yang bersangkutan, atau berkenalan dengan yang satu level posisi dari beliau, atau bahkan berkenalan dengan atasannya dia sendiri. Sambil berjalan mengenal nama demi nama, sembari memperkenalkan kompetensi diri/institusi yang kita mewakili.

Saya semakin yakin dengan parameter “tiga tahun” ini. Karena “teman yang sebenarnya teman” adalah yang non-formal seperti ini. Bukannya meremehkan pertemanan dari ruang kuliah (alias yang sejurusan), atau pertemanan di SMP-SMA, tetapi seringkali terasa terlalu kaku. Harus melalui birokrasi kantor lha, hanya di jam kantor, dan seterusnya. Karena dua hal tersebut, seringkali tidak bisa cepat dan gesit. Agile alias gesit, emang jadi kosakata yang makin penting belakangan ini. Kayak para pelaku freelance, kan. Pada high agility semua.

Pertemanan dari aktivitas kampus (di luar ruang kuliah) juga demikian. Aktivisme mahasiswa baru worth it ketika kita lebih dari setahun terjun di kemahasiswaan. Nah itu, angka “tiga tahun” berarti memang aktivis sejati, ‘kan. Sedari masuk kuliah sampai dengan (minimal) menjadi pengurus aktif di suatu himpunan/BEM/unit kegiatan mahasiswa (UKM). Lagi-lagi, kalau sudah berteman akrab yang demikian lha, maka kita bisa produktif dan cepat tatkala berkolaborasi kembali di kemudian hari.

From Sales Perspective

As a salesman, salah satu ukuran yang penting bagi saya adalah seberapa banyak orang baru yang saya kenal. Dari sebuah community, idealnya adalah ketemu dengan community yang lain lagi. Dengan kata lain, kalau saya duga sebuah acara/komunitas tidak mungkin mempertemukan saya dengan kenalan baru, saya pikir-pikir lagi untuk ikut atau bergabung dengan community tersebut. Bukan pilih-pilih berteman, lebih tepatnya udah umurnya untuk mulai lebih pintar mengelola waktu, konsentrasi dan network.

Closing: Kelebihan 1M1C

Balik lagi ke komunitas 1Minggu1Cerita. Komunitas blogger ini punya beberapa keunggulan, meskipun saya belum memaksimalkan keunggulan dan kelebihan tersebut. Di antaranya, adalah:

  • Tuntutan punya (minimal) sebuah cerita untuk diposting, mengubah kita menjadi blogger yang produktif. Meskipun kadang-kadang saya nge-post tulisan saya di di tempat lain, semisal dari modest.id
  • Tim admin rutin mengingatkan kita untuk menulis (lalu nge-post tulisan tsb) dalam pekan tersebut. Bila enam pekan berturut-turut enggak posting, maka bisa di-kick dari grup WA. Gak harus gabung WAG-nya, tetapi pertemanan bisa lebih intim ye kan, kalo join WAG-nya.
  • Ada polling tulisan favorite. Tapi saya gak selalu sempat ikut membaca lalu nge-vote, nih. Kalau masuk nominasi, at least kita jadi paham bahwa ada yang membaca post kita, hehehe. Rasanya happy banget tatkala ada postingan yang menang voting.
  • Tulisan harus disetor. Saya biasanya setor tulisan (lengkapnya adalah nama, nomor member, tanggal menulis/menyetor, serta link tulisan) di websitenya 1M1C. Tapi komunitas ini ada aplikasi mobile-nya sendiri. Jadi bisa posting dari sana juga. Sekarang kan era-nya apa-apa di-mobile-app-kan saja. Meskipun belum tentu si user punya memori yang cukup untuk ng-install-nya. Hehehe.
  • Ada challenge untuk menulis tema tertentu (yang sudah divoting oleh para member) sebanyak sekali dalam sebulan. Biasanya saya jarang ikutan menulis postingan bertema ini. Hahaha.

Sekian aja lha ya, postingan tentang community ini. Semoga bermanfaat.